Share

Kekayaan 10 Miliarder Lenyap Rp384 Triliun Gegara Kripto Anjlok

Shelma Rachmahyanti, Jurnalis · Rabu 26 Januari 2022 11:54 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 26 320 2537985 kekayaan-10-miliarder-lenyap-rp384-triliun-gegara-kripto-anjlok-uhtboWBqBZ.jpg Kripto Anjlok Bikin Sejumlah Orang Kaya Merugi. (Foto: Okezone.com/Shuttertock)

JAKARTA – 10 miliarder kripto kehilangan kekayaan sebesar USD26,9 miliar atau setara Rp384 triliun (kurs Rp14.300 per USD) sejak 10 November 2021. Hal ini terjadi ketika nilai bitcoin dan pasar kripto memuncak secara keseluruhan.

Tiga dari sepuluh bernilai 50% lebih rendah dari pada awal November, adapun kerugian yang mengejutkan bahkan untuk sektor cryptocurrency yang terkenal bergejolak.

Menurut penyedia data CoinMarketCap, bitcoin sebagai aset digital terbesar berdasarkan nilai pasar, telah jatuh 50% sejak mencapai level tertinggi sepanjang masa USD68,622 pada 10 November.

Baca Juga: Peringatan! Lembaga Jasa Keuangan Dilarang Memasarkan dan Fasilitasi Kripto

Cryptocurrency diperdagangkan pada USD34.326 pada tengah hari Senin – harga yang digunakan Forbes untuk menghitung kepemilikan saat ini. (Enam jam kemudian, Bitcoin melambung hingga USD36.000.) Cryptocurrency lainnya telah mengikuti.

Ether, aset digital terbesar kedua, juga telah berkurang separuh nilainya sejak November. Saham yang berkorelasi dengan cryptocurrency juga telah jatuh.

Sejak puncak Bitcoin, saham pertukaran crypto Coinbase Global telah turun 42%, turun dari USD328 per saham menjadi hanya USD191 pada penutupan pasar pada 24 Januari. Akibatnya, dua miliarder pendiri Coinbase yaitu CEO Brian Armstrong dan anggota dewan Fred Ehrsam kehilangan lebih dari USD7 miliar kekayaan di antara mereka.

Baca Juga: Cara Daftar Akun OpenSea Biar Dapet Cuan seperti Ghozali Ghozalu

MicroStrategy, sebuah perusahaan perangkat lunak yang menginvestasikan lebih dari USD3 miliar ke dalam bitcoin, turun 55% sejak 10 November. Kekayaan investor Bitcoin dan CEO MicroStrategy Michael Saylor telah anjlok 55%.

Beberapa aset digital telah berkinerja baik. Kapitalisasi pasar total semua cryptocurrency hampir USD3 triliun pada 10 November. Jumlah itu adalah USD1,7 triliun pada siang hari waktu timur pada 24 Januari, mewakili penurunan 43% dalam waktu kurang dari tiga bulan.

Sayangnya untuk investor crypto, kekalahan pasar mungkin belum selesai. Banyak analis percaya sektor ini memasuki pasar beruang karena pengetatan bank sentral dan kenaikan imbal hasil obligasi mengurangi selera investor untuk cryptocurrency dan investasi spekulatif lainnya.

Melansir Forbes, Rabu (26/1/2022), berikut daftar 10 miliarder Crypto yang kekayaannya turun sejak November 2021 hingga 24 Januari 2022:

1. Sam Bankman-Fried: turun 37% menjadi USD17 miliar atau setara Rp243 triliun.

2. Brian Amstrong: turun 41% menjadi USD7,9 miliar atau setara Rp113 triliun.

3. Chris Larsen: turun 38% menjadi USD3,8 miliar atau setara Rp54,3 triliun.

4. Cameron Winklevoss: turun 24% menjadi 3,8 miliar atau setara Rp54,3 triliun.

5. Tyler Winklevoss: turun 24% menjadi USD3,8 miliar atau setara Rp54,3 triliun.

6. Fred Ehrsam: turun 43% menjadi USD2,3 miliar atau setara Rp32,9 triliun.

7. Michael Saylor: turun 55% menjadi USD1,4 miliar atau setara Rp20 triliun.

8. Jed McCaleb: turun 26% menjadi USD2,3 miliar atau setara Rp32,9 triliun.

9. Matthew Roszak: turun 52% menjadi USD1,4 miliar atau setara Rp20 triliun.

10. Tim Draper: turun 50% menjadi USD1 miliar atau setara Rp14,3 triliun. 

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini