Share

Tamaris Hidro Terbitkan Obligasi Rp750 Miliar, Perusahaan Pembangkit Listrik Milik Miliarder Salim

Antara, Jurnalis · Kamis 27 Januari 2022 19:02 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 27 278 2538932 tamaris-hidro-terbitkan-obligasi-rp750-miliar-perusahaan-pembangkit-listrik-milik-miliarder-salim-esKDjbKeKC.jpg Tamaris Terbitkan Obligasi (Foto: Okezone)

JAKARTA - Perusahaan holding investasi bidang energi milik Grup Salim PT Tamaris Hidro menerbitkan surat utang melalui Penawaran Umum Obligasi Tamaris Hydro I Tahun 2022 dengan nilai sebanyak-banyaknya Rp750 miliar untuk mendukung pengembangan energi baru terbarukan (EBT).

Obligasi tersebut terbagi dalam tiga seri yaitu Seri A akan ditawarkan dengan tenor tiga tahun dengan indikasi kupon 5,35 persen hingga 5,5 persen dan nominal Rp200 miliar, Seri B tenor lima tahun dengan indikasi kupon 6,25 persen hingga 6,75 persen dan nominal Rp250 miliar, dan Seri C tenor tujuh tahun dengan indikasi kupon 7 persen hingga 7,75 persen dan nominal Rp300 miliar.

"Dana dari hasil Penawaran Umum Obligasi Tamaris Hydro I Tahun 2022, setelah dikurangi dengan biaya emisi akan digunakan untuk pelunasan sebagian fasilitas kredit sindikasi perseroan dan entitas anak," kata Direktur Tamaris Hidro Rachmat Saptaman di Jakarta, Kamis (27/1/2022).

Baca Juga: Lumpur Lapindo Simpan Harta Karun Super Langka, Ini 4 Faktanya

Perseroan saat ini telah terlibat dalam program penambahan kapasitas listrik melalui 10 entitas anak yang bergerak dalam pengembangan energi mini hidro yaitu bidang Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) dan Pembangkit Listrik Tenaga Minihidro (PLTMH) yang tersebar di Indonesia.

Rachmat mengatakan, sebagai portofolio investasi, obligasi tersebut relatif aman karena memiliki dua dukungan kuat. Pertama, penerbitan obligasi tersebut akan didukung Fasilitas Pembiayaan Pendukung Obligasi (CEF) dari PT Sarana Multi Infrastruktur (Persero) dengan jumlah fasilitas standby maksimal Rp750 miliar.

"Dana tersebut dapat digunakan untuk pemenuhan dana cadangan pembayaran bunga dan/atau dana cadangan pelunasan pokok obligasi," ujar Rachmat.

Kedua, Obligasi Tamaris Hydro I Tahun 2022 didukung dengan sinking fund, yaitu dana cadangan yang mencakup dana cadangan untuk pembayaran bunga obligasi yang harus tersedia sebesar tiga bulan pembayaran bunga obligasi untuk masing‐masing seri obligasi, di mana dana tersebut harus tersedia paling lambat 20 hari kerja setelah emisi.

Selain itu, juga mencakup dana cadangan pelunasan pokok obligasi yang harus tersedia sejak 12 bulan hingga tiga bulan sebelum tanggal pelunasan pokok masing‐masing seri obligasi, bertahap dari 3 persen hingga 100 persen.

PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) telah memberikan peringkat triple A untuk Obligasi Tamaris Hydro I Tahun 2022 tersebut. Bertindak sebagai penjamin pelaksana emisi Obligasi Tamaris Hydro I Tahun 2022 adalah BCA Sekuritas, Bina Arta Sekuritas dan Indo Premier Sekuritas. Sedangkan bertindak sebagai penjamin emisi adalah Nikko Sekuritas Indonesia. Sementara Bank BRI bertindak sebagai wali amanat.

Listrik merupakan kebutuhan utama bagi wilayah yang perekonomiannya sedang tumbuh. Pemerintah pun terus berupaya meningkatnya pasokan energi listrik. Bahkan dalam Perpres Nomor 04 Tahun 2016, Pemerintah menargetkan tambahan kapasitas listrik sebesar 35.000 MW.

Di sisi lain, pemerintah juga harus menjaga tingkat emisi karbon demi stabilitas iklim. Melalui Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik PLN 2021, pemerintah memproyeksikan sebaran listrik yang bersumber dari EBT yang sangat diandalkan dan akan semakin besar potensinya.

Untuk itu, 2025, Pemerintah menargetkan penambahan kapasitas pembangkit listrik EBT dengan target bauran sebesar 23 persen dan menjadi 24,8 persen pada 2030. Salah satu yang dapat dilakukan untuk mencapai bauran energi tersebut yakni dengan pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH).

EBT yang berasal dari tenaga air merupakan pembangkit yang murah dan ramah lingkungan. Terlebih Indonesia memiliki banyak pegunungan dan sungai yang kaya akan air, bahkan Indonesia juga memiliki lebih dari 4.400 sungai baik sedang maupun besar yang juga memiliki potensi untuk menghasilkan energi hijau.

Dalam penambahan kapasitas 35.000 MW itu, pemerintah mengedepankan peran swasta di dalam membangun, mengoperasikan dan menjaga keandalan listrik sehingga PLN dapat dengan optimal mengatur distribusi listrik.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini