Share

Viral PHK 65 Karyawan, Unilever Buka Suara

Anggie Ariesta, Jurnalis · Selasa 17 Mei 2022 13:28 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 17 320 2595392 viral-phk-65-karyawan-unilever-buka-suara-Ol2S7bZXDA.JPG Unilever buka suara soal kabar PHK karyawan. (Foto: Reuters)

JAKARTA - PT Unilever Indonesia Tbk (UNVR) kembali membantah telah melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) terhadap 65 karyawan.

Direktur dan Sekretaris Unilever Indonesia Reski Damayanti buka suara seiring dengan beredarnya video viral karyawan yang menunjukkan aktivitas perdebatan antara dua pihak diduga manajemen Unilever dan korban PHK.

"Terkait pemberitaan yang menyebutkan bahwa Perusahaan kembali melakukan PHK kembali pada 65 karyawan, kami sampaikan bahwa informasi tersebut tidak benar dan menyesatkan," ujar Reski dalam keterangan resminya, Selasa (17/5/2022).

 BACA JUGA:Kabar PHK Massal 161 Karyawan, Ini Penjelasan Unilever Indonesia

Sebelumnya, Unilever Indonesia melakukan penyesuaian pada unit- unit tertentu yang telah berakhir masa operasionalnya.

Jumlah karyawan yang terdampak penyesuaian operasional ini adalah 161 karyawan, tidak ada penambahan.

Dari jumlah tersebut, lanjut Reski, mayoritas karyawan terdampak sebanyak 96 orang telah menandatangani persetujuan untuk menerima paket pesangon yang disiapkan, sementara 65 karyawan lainnya memutuskan belum menerima.

Untuk karyawan yang belum menerima, sebagai perusahaan yang taat hukum kami memproses berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku, dimana pada saat ini adalah di tahap mediasi di Dinas Tenaga Kerja Kota Surabaya.

"Proses ini tentunya juga telah melalui serangkaian komunikasi terbuka sebelumnya kepada para karyawan yang terdampak, seperti pertemuan bipartit dan Townhall karyawan," tegas Reski.

Selain itu, perusahaan juga menawarkan pesangon yang melebih standar kewajiban yang ditetapkan undang-undang, termasuk memberikan berbagai program dukungan lain seperti insentif, pelatihan, dan serangkaian paket manfaat untuk mendukung karyawan terdampak agar tetap produktif setelah menyelesaikan masa kerja dengan Unilever Indonesia.

 BACA JUGA:Penjualan Unilever Indonesia (UNVR) Rp39,5 Triliun di 2021, Naik 1,4%

Karyawan terdampak yang telah menandatangani persetujuan tercatat telah mulai menerima paket dan program yang disiapkan.

Berbagai pelatihan pembekalan juga sudah mulai dilaksanakan dan akan berlangsung selama 1 sampai 2 bulan.

Reski mengakui bahwa langkah ini bukanlah keputusan yang mudah bagi perusahaan.

Namun, dia mengatakan Unilever Indonesia perlu secara berkesinambungan melakukan transformasi pada keseluruhan rantai operasi bisnis untuk dapat bertahan di tengah situasi yang terus berubah serta penuh tantangan, dan agar dapat tetap relevan di masa depan (future-fit).

“Langkah ini tentunya dapat berdampak pada penyesuaian aspek sumber daya manusia pada unit-unit tertentu pada Perusahaan,” ucap Reski.

Reski mengatakan transformasi yang dilakukan telah melalui berbagai pertimbangan yang matang dan strategis, serta dijalankan sesuai dengan peraturan dan hukum yang berlaku di Indonesia.

Dalam proses pertimbangan tersebut, dia mengatakan perusahaan berupaya mengevaluasi berbagai alternatif lain sebelum memutuskan langkah yang berdampak ke pekerja.

“Hal ini karena bagaimanapun sulitnya tantangan dan kondisi bisnis yang kami hadapi, dampak dalam hal sumber daya manusia selalu menjadi pilihan terakhir bagi perusahaan,” pungkas Reski.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini