Share

Tembus Pasar Global, RI Dorong Produk Kampung Nelayan Mejeng di Pertemuan G20

Antara, Jurnalis · Minggu 29 Mei 2022 15:06 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 29 320 2602022 tembus-pasar-global-ri-dorong-produk-kampung-nelayan-mejeng-di-pertemuan-g20-ZL1DCr9ygy.JPG Produk kampung nelayan bakal mejeng di G20. (Foto: Antara)

JAKARTA - Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) mendorong produk cetak alami dari berbagai sumber daya alam tumbuhan termasuk di sekitar kawasan perairan kampung nelayan untuk diperkenalkan di ajang G20 pada tahun 2022 ini.

"Hasil pemberdayaan wanita nelayan dalam bentuk ecoprint (cetak alami) direncanakan akan dipamerkan pada rangkaian kegiatan Presidensi Indonesia G-20 pada bulan Oktober hingga November mendatang," ujar Plt Direktur Perizinan dan Kenelayanan, Direktorat Jenderal Perikanan Tangkap, KKP Mochamad Idnillah, dalam rilis di Jakarta, Minggu (29/5/2022).

Dia menyebut Desa Suak Gual di Kabupaten Belitung, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, yang telah dicanangkan sebagai Kampung Nelayan Maju sejak Maret 2021, memiliki produk ecoprint atau cetak alami.

 BACA JUGA:Infrastruktur G20 Dipercantik, Menteri Basuki: Progresnya Sudah 39,6%

Di mana salah satu nilai jual desa ini akan dibawa ke ajang internasional Presidensi G20.

Dia juga menjelaskan kalau Desa Suak Gual memiliki keanekaragaman sumber daya alam tumbuhan beragam yang berpotensi menjadi produk cetak alami dari berbagai tumbuhan lokal.

“Potensi itu kita manfaatkan dengan memberdayakan wanita nelayan setempat. Mereka mudah dan tidak gagap menerima inovasi sehingga kami coba latih dan berikan bantuan berupa kain serta perlengkapan pendukung untuk mengembangkan ecoprint tersebut,” jelasnya.

Serta Suak Gual sebagai salah satu kampung nelayan maju karena didukung struktur geografi dan semangat para penduduknya untuk mengikuti setiap pelatihan yang diadakan KKP.

Hal itu karena banyaknya daun dan bunga yang hanya ada di Desa Suak Gual, lanjutnya, sebagai bahan dasar alami juga membuat produk cetak alami di desa ini menjadi lebih unik dan artistik.

Lalu, beberapa produk yang berhasil dibuat oleh masyarakat Desa Suak Gual berupa tas tangan, goodie bag, selendang, pashmina, tas laptop, pouch, dan topi dengan kualitas yang layak untuk pasar internasional.

Kemudian, Akademisi Universitas Cenderawasih (Uncen) menyebutkan G20 2022 merupakan salah satu sarana pemerintah untuk mengampanyekan produk unggulan dari berbagai daerah seperti biji kopi dan buah merah Papua yang bisa go internasional.

Dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Uncen Kurniawan Patma di Jayapura menyempaikan jika tema dalam G20 adalah Recover Together, Recover Stronger atau pulih bersama, lebih kuat sehingga ini menjadi momentum pemerintah guna membangun jaringan terkait pemasaran produk tanah air.

"Kami harapkan ini bisa dilakukan supaya produk nusantara khusus dari Papua bisa dikenal dan orang dari luar negeri sewaktu-waktu bisa membuat agenda di Bumi Cenderawasih," harapnya, Jumat (27/5/2022).

Dia menambahkan dalam G20 salah satu masalah yang disoroti yakni krisis ekologi sehingga pihaknya mendorong dalam pelaksanaan kerja sama multilateral tersebut dapat merubah paradigma atau cara pandang bersama untuk penggunaan bahan yang lebih ramah lingkungan.

"Ada beberapa contoh sukses seperti di Kabupaten Keerom, Papua di wilayah itu ada penggunaan solar panel yang mengubah energi matahari menjadi tenaga listrik," tambahnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini