Share

52% Perusahaan Besar Bangkrut Akibat Digitalisasi

Advenia Elisabeth, Jurnalis · Sabtu 09 Juli 2022 13:04 WIB
https: img.okezone.com content 2022 07 09 455 2626578 52-perusahaan-besar-bangkrut-akibat-digitalisasi-HdFFPYMYaW.jpg Perusahaan Besar Bangkrut Karena Digitalisasi. (Foto: Okezone.com)

JAKARTA - Ketua Umum Kadin Indonesia yang juga Chairman B20 Indonesia, Arsjad Rasjid mengungkapkan dunia telah berubah karena disrupsi teknologi. Sekitar 52% perusahaan pun bankrut atau diakuisisi karena tidak bisa mengikuti tren digitalisasi.

Arsjad mengatakan, hal ini juga terjadi di Indonesia tapi bukan kepada perusahaan besar. UMKM yang merupakan tulang punggung perekonomian Indonesia terkena dampak besar digitalisasi.

Terdapat 64,2 juta UMKM, yang berkontribusi 61% terhadap PDB atau lebih dari Rp8,5 triliun serta menyediakan lapangan kerja bagi 97% angkatan kerja.

Baca Juga: Penjualan Anjlok, Perusahaan Kosmetik Revlon Bangkrut?

“Pandemi Covid-19 melumpuhkan hampir 80-90% UMKM terutama saat PPKM. Namun di sisi lain, pandemi ini menjadi berkah tersendiri bagi sebagian UMKM terutama yang berhasil bertransisi ke e-commerce atau mengadopsi penjualan secara digital,” kata Arsjad, Sabtu (9/7/2022).

Menurut survei BI 2021, 20% UMKM Indonesia mampu memitigasi dampak pandemi dengan mendigitalkan bisnisnya dan berhasil memanfaatkan media pemasaran online. Artinya, kata Arsjad, melalui digitalisasi Indonesia dapat mencapai pertumbuhan ekonomi berikutnya hingga USD 150 miliar tahun 2025 sekaligus berpotensi menambah 20 juta pekerjaan bersih pada tahun 2030.

Baca Juga: Aduh, 60% Perusahaan Bangkrut Gegara Covid-19

Untuk mewujudkan tujuan tersebut, Arsjad menuturkan, kita harus mengatasi tantangan kesenjangan infrastruktur digital yang memang masih belum merata secara geografis dan berpusat di kota-kota besar.

Selain itu, tantangan kedua kurangnya keterampilan digital atau literasi digital yang akan membuat Indonesia menghadapi kekurangan 9 juta pekerja terampil di sektor teknologi digital.

Untuk mengatasi tantangan ini, Arsjad mengatakan KADIN Indonesia telah meluncurkan beberapa inisiatif untuk memberdayakan, mendidik, dan mempercepat literasi digital untuk bisnis dan UMKM.

Di antaranya, melalui Platform WikiWirausaha dan Gugus Tugas Kejuruan yang membantu pemerintah mengubah kurikulum pendidikan kejuruan nasional untuk menerapkan keterampilan digital yang relevan dengan industri di masa depan.

“Kami mengajak komunitas bisnis dapat mengambil bagian dalam berinvestasi dalam pembangunan infrastruktur digital dan konektivitas di seluruh negeri, mendukung dan memberikan masukan terhadap revitalisasi program kejuruan nasional agar lebih digital serta menyediakan magang di industrinya,” ujar Arsjad.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini