Share

Kembangkan Wisata Labuan Bajo, PUPR Resmikan SPAM Wae Mese II

Iqbal Dwi Purnama, Jurnalis · Jum'at 22 Juli 2022 08:52 WIB
https: img.okezone.com content 2022 07 22 470 2634179 kembangkan-wisata-labuan-bajo-pupr-resmikan-spam-wae-mese-ii-nFk6Q9uykz.jpg Menteri PUPR Basuki (Foto: Kementerian PUPR)

JAKARTA - Kementerian Pekejaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) membangun sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) Wae Mese II di Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur (NTT). Kehadiaran SPAM tersebut bertujuan untuk mendorong peningkatan destinasi wisata yang ada disnana.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan dengan ada destinasi pariwisata otomatis bakal mendatangkan turis baik dari mancanegara maupun domestik, oleh sebab itu kebutuhan air juga meningkat.

"Dibangunnya Labuan Bajo sebagai destinasi wisata premium pasti membuat kebutuhan air meningkat. Bukan hanya untuk kegiatan turisme, tetapi juga bagi masyarakat,"kata Menteri Basuki, Kamis (21/7/2022).

Menurut Menteri Basuki dengan dibangunnya SPAM Wae Mese II ini akan memenuhi kebutuhan air bersih sekitar 40 ribu penduduk Labuan Bajo atau 70% dari total penduduk. SPAM Wae Mese II dibangun dengan kapasitas 100 liter/detik. SPAM Wae Mese II melengkapi SPAM Wae Mese yang sebelumnya telah dibangun dengan kapasitas 40 liter/detik.

Adapun lingkup pekerjaan meliputi pembangunan intake air baku, jaringan perpipaan transmisi air baku, sistem pengolahan air bersih dan reservoir distribusi. Proyek ini dikerjakan pada November 2020 sampai awal 2022 dikerjakan oleh kontraktor PT Amarta Karya dengan nilai kontrak Rp159 miliar.

Sumber air berasal dari Sungai Wae Mese dan akan dialirkan ke Reservoir Wae Mata yang berkapasitas 2.000 m3 untuk melayani lima reservoir, yaitu Reservoar Bappeda, Golokoe, Firdaus, Gua Cermin dan DPRD.

“Saya kira dengan 100 liter/detik tambahan ini bisa mengurangi gap antara industri, pariwisata, dan masyarakat. Sehingga diharapkan tidak menimbulkan kecemburuan sosial,” kata Menteri Basuki.

Menteri Basuki mengatakan kualitas air SPAM Wae Mese II ini baik dengan empat indikator yakni pH, suhu, electric conductivity dan kekeruhan.

Bupati Manggarai Barat Edistasius Endi mengatakan tujuan dari pembangunan SPAM ini adalah untuk pelayanan publik. “Tujuan utama SPAM ini bukan untuk mencari dividen, tetapi untuk meningkatkan pelayanan bagi masyarakat semaksimal mungkin dari SPAM yang dikelola PDAM ini,” ujarnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini