Share

Bos PLN: Ongkos Kendaraan Listrik Lebih Murah Dibanding BBM

Risky Fauzan, iNews · Rabu 10 Agustus 2022 17:26 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 10 320 2645520 bos-pln-ongkos-kendaraan-listrik-lebih-murah-dibanding-bbm-b4MJhnl5U8.jpg Mobil Listrik (Foto: Okezone)

JAKARTA - PT PLN (Persero) memompa ekosistem kendaraan listrik di Indonesia. Mengingat kendaraan listrik tidak hanya ramah lingkungan, namun juga lebih hemat jika dibandingkan dengan kendaraan berbahan bakar minyak (BBM).

Direktur Utama PT Perusahaan Listrik Negara (Persero) (PLN) Darmawan Prasodjo mengatakan bahwa pihaknya terus berupaya mendukung program konversi kendaraan konvensional menjadi kendaraan listrik.

Menurut dia, ketika dihitung secara rinci, biaya yang dikeluarkan pengendara mobil listrik jauh lebih hemat dibandingkan dengan pengendara mobil BBM.

Di mana kendaraan listrik tidak hanya ramah lingkungan, namun juga lebih hemat jika dibandingkan dengan kendaraan berbahan bakar minyak (BBM).

"1 liter bensin setara dengan 1,2 kWh listrik dengan jarak tempuh yang sama, maka satu liter bensin Rp 14-15 ribu sementara 1,2 kwh listrik hanya Rp 1.800 jadi pengurangan biaya yang luar biasa ini bisa seperlima," ujar Darmawan dalam acara Webinar PLN Innovation and Competition in Electricity (ICE), Rabu (10/8/2022).

Darmawan membeberkan, dari sisi emisi yang dikeluarkan, setiap satu liter bensin menghasilkan emisi CO2 sebesar 2,4 kg. Sementara jika dari listrik PLN yang bersumber dari Pembangkit berbahan bakar gas, batu bara dan energi terbarukan hanya menghasilkan emisi CO2 sekitar 1200 gram.

Baca Juga: Presiden Jokowi Sebut Sistem Penyaluran BLT BBM yang Dijalankan Sudah Bagus

"Artinya apa? Ini juga mengurangi emisi gas rumah kaca apabila kita bergeser dari energi BBM ke energi listrik," kata dia.

Adapun dengan adanya pergeseran energi BBM menjadi energi listrik akan mengubah konsumsi energi di masyarakat selama ini. Terutama yang tadinya berbasis impor menjadi konsumsi energi yang berbasis pada domestik.

"Dari energi mahal ke murah, energi kotor ke bersih. Inilah inovasi dan transisi energi yang harus kita kawal," kata dia.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini