Share

Kisah Suleiman Kerimov, Miliarder Muslim Terkaya Berharta Rp177 Triliun yang Hobi Beramal

Shelma Rachmahyanti, MNC Media · Rabu 17 Agustus 2022 16:03 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 17 455 2649545 kisah-suleiman-kerimov-miliarder-muslim-terkaya-berharta-rp177-triliun-yang-hobi-beramal-zNr69RvxUz.jpg Suleiman Kerimov (Foto: Reuters)

JAKARTA – Salah satu orang kaya di Rusia yakni Suleiman Kerimov, saat ini dikenal sebagai tokoh muslim terkaya sekaligus tokoh investasi, politisi, dan dermawan terkenal.

Dikutip dari berbagai sumber,Okezone (17/8/2022) Kerimov lahir di Dagestan, Kaukasus Utara pada tahun 1966. Semula, Kerimov memilih untuk belajar teknik namun ia tidak dapat menyelesaikan studinya karena wajib militer.

Setelah menyelesaikan masa jabatannya dengan tentara, Kerimov menyelesaikan gelar Sarjana Akuntansi Keuangan di bidang Ekonomi dari Universitas Negeri Dagestan.

Setelah lulus kuliah, Kerimov memutuskan untuk bekerja di pabrik peralatan listrik Eltav pada tahun 1993 dan menduduki posisi sebagai direktur jenderal dan ekonom. Berkat kegigihan dan kecakapannya, karier Kerimov terus meningkat.

Pada tahun 1995, Kerimov ditunjuk sebagai kepala perusahaan Perbankan dan Perdagangan Soyuz Finas. Dia memainkan peran utama dalam pengambilalihan Avto Bank dan Pusat Bisnis Smolensky Passazh.

Pada akhir 1990-an, Kerimov menjadi 50% pemegang saham di Vnukovo Airlines dan kemudian menggunakan asetnya untuk mengambil alih Fedprombank.

Pada akhir 1999, Kerimov membeli 55 persen saham di perusahaan perdagangan minyak Nafta Moskva, penerus perusahaan monopoli Soviet Soyuznefteexport. Kerimov mengubah Nafta dari perusahaan minyak menjadi raksasa induk investasi.

Tak hanya itu, Kerimov juga menjadi anggota parlemen Rusia, Duma. Awal tahun 2000, Kerimov membeli saham Gazprom dan Sberbank. Lalu, pada tahun 2005, Kerimov melalui Nafta mengambil alih perusahaan tambang emas dan perak terbesar Rusia, JSC Polymetal. Namun, pada tahun 2008 dia menjual sahamnya di Polymetal akibat krisis finansial di tahun itu.

Menurut data Forbes, kekayaannya USD12,1 miliar atau setara Rp177,8 triliun (kurs Rp14.700 per USD)

Kerimov juga mendirikan The Suleiman Kerimov Foundation pada 2007. Yayasan itu membantu memperkuat komunitas dan keluarga di Rusia dan luar negeri melalui hibah yang membantu perawatan kesehatan serta pembangunan fasilitas pendidikan dan keagamaan, di antara proyek-proyek lainnya.

Yayasan tersebut diketahui telah mengucurkan lebih dari 100 juta dolar AS sejak didirikan. Menurut laporan Bloomberg, The Suleiman Kerimov Foundation mengambil semua keuntungan dari perusahaan Kerimov, termasuk dividen.

Pada tahun 2015, Kerimov menjadi miliarder Rusia penyumbang dana terbesar untuk Masjid Katedral Moskow sebesar 100 juta dolar AS. Masjid itu pun menjadi masjid terbesar di kota Moskow. Selain itu, Yayasan Kerimov juga menyumbang untuk pembangunan masjid dan gereja dan mengirim ribuan jemaah ke Mekkah untuk berhaji setiap tahunnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini