Share

Wall Street Anjlok, Investor Cemas The Fed Naikkan Suku Bunga Lagi

Anggie Ariesta, Jurnalis · Jum'at 30 September 2022 06:49 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 30 278 2677820 wall-street-anjlok-investor-cemas-the-fed-naikkan-suku-bunga-lagi-xjDM2YK6kX.jpg Wall Street ditutup melemah (Foto: Shutterstock)

JAKARTA - Wall Street ditutup anjlok pada perdagangan Kamis (29/9/2022) waktu setempat. Bursa saham AS turun di tengah kekhawatiran bahwa perjuangan agresif Federal Reserve melawan inflasi dapat melumpuhkan ekonomi AS, dan karena investor khawatir tentang kekalahan di mata uang global dan pasar utang.

Mengutip Reuters, Jumat (30/9/2022), S&P 500 turun 2,11% untuk mengakhiri sesi pada 3.640,47 poin. Nasdaq turun 2,84% menjadi 10.737,51 poin, sedangkan Dow Jones Industrial Average turun 1,54% menjadi 29.225,61 poin.

Dengan kelas berat sektor teknologi Apple Inc (AAPL.O) dan Nvidia Corp (NVDA.O) merosot lebih dari 4%, Nasdaq merosot mendekati level terendah 2022, yang ditetapkan pada pertengahan Juni.

Indeks S&P 500 (.SPX) menyentuh posisi terendah yang terakhir terlihat pada November 2020. Turun lebih dari 8% pada September, benchmark berada di jalur untuk September terburuk sejak 2008.

Aksi jual Treasuries AS berlanjut karena pejabat Fed tidak memberikan indikasi bahwa bank sentral A.S. akan memoderasi atau mengubah rencananya untuk secara agresif menaikkan suku bunga untuk menurunkan inflasi yang tinggi.

Presiden Fed Cleveland Loretta Mester mengatakan dia tidak melihat tekanan di pasar keuangan AS yang akan mengubah kampanye bank sentral untuk menurunkan inflasi melalui kenaikan suku bunga yang telah membawa suku bunga dana Fed ke kisaran 3,0% hingga 3,25%.

Data menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran turun ke level terendah lima bulan pekan lalu karena pasar tenaga kerja tetap tangguh meskipun Fed menaikkan suku bunga agresif.

Baca Juga: Peduli Pejuang Kanker, Donasi Rambut Bersama Lifebuoy dan MNC Peduli Tengah Berlangsung!

"Kabar baik adalah berita buruk karena angka pekerjaan hari ini kembali menegaskan bahwa perjalanan The Fed masih panjang," kata Phil Blancato, kepala Manajemen Aset Ladenburg Thalmann di New York.

"Ketakutan di pasar adalah bahwa Fed akan mendorong kita ke dalam resesi yang sangat dalam, yang akan menyebabkan resesi pendapatan, itulah sebabnya pasar menjual," imbuhnya.

Saham yang paling banyak diperdagangkan di S&P 500 adalah Tesla Inc (TSLA.O), dengan saham senilai USD20,8 miliar yang dipertukarkan selama sesi tersebut. Sahamnya turun 6,8%.

Hasil pada banyak Treasuries, yang dianggap hampir bebas risiko jika dipegang hingga jatuh tempo, sekarang mengerdilkan hasil dividen S&P 500, yang baru-baru ini mencapai sekitar 1,8%, menurut Refinitiv Datastream.

Volume di bursa AS relatif berat, dengan 11,6 miliar saham diperdagangkan, dibandingkan dengan rata-rata 11,4 miliar saham selama 20 sesi sebelumnya.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini