Share

Indeks Dolar AS Melemah, Mata Uang Inggris Naik Tajam

Shelma Rachmahyanti, MNC Media · Jum'at 30 September 2022 06:26 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 30 320 2677813 indeks-dolar-as-melemah-mata-uang-inggris-naik-tajam-u3SUTsKigB.jpeg Dolar AS melemah (Foto: Shutterstock)

JAKARTA - Indeks dolar AS melemah pada penutupan perdagangan kemarin. Sementara itu, mata uang Inggris Poundsterling naik tajam setelah bank sentral Inggris (BoE) melakukan hari kedua pembelian obligasi untuk menstabilkan pasar keuangan.

Pound membukukan kenaikan persentase satu hari terbesar sejak Maret 2020 dan terakhir diperdagangkan pada USD1,1076 melonjak 1,8%. Setelah mencapai palung sepanjang masa di USD1,0327 tiga hari lalu, sterling telah reli lebih dari 7,0% terhadap dolar AS.

Pemulihan mata uang Inggris sebagian disebabkan oleh tindakan BoE. Pada Kamis (29/9), BoE membeli 1,415 miliar pound (1,55 miliar dolar AS) obligasi Pemerintah Inggris dengan jangka waktu lebih dari 20 tahun, hari kedua dari program multi miliar pound yang dirancang untuk menstabilkan pasar.

"BoE menunjukkan kreativitas dan kemauan untuk menanggapi pasar yang gila," kata Kepala strategi valuta asing global di BMO Capital Markets Greg Anderson di New York, dilansir dari Antara, Jumat (30/9/2022).

Namun, dia mencatat bahwa kenaikan sterling sebagai akibat dari langkah BoE tidak berkelanjutan.

"Setiap kali bank sentral melakukan program intervensi sementara, pasar pasti akan menguji ini dan melihat apakah bank sentral akan terus melakukan ini atau tidak. Tapi saya tidak akan memperkirakan bahwa keseimbangan pound dengan dolar akan pecah," kata dia lagi.

Anderson menambahkan bahwa dia akan menjadi penjual pound di 1,10 dolar AS, dengan kemungkinan mata uang akan kembali turun ke 1,05 dolar AS.

Baca Juga: Saatnya Anak Muda Bangkit Bersama untuk Indonesia Bersama Astra

Sterling awalnya jatuh pada Kamis (29/9), karena Perdana Menteri Liz Truss membela anggaran pemotongan pajak pemerintahnya.

Pada sisi lain, indeks dolar AS yang mengukur greenback terhadap sekeranjang enam mata uang utama lainnya melemah, terakhir turun 0,4% di 112,148. Euro naik 0,7% terhadap dolar menjadi 0,9804 dolar AS.

Data menunjukkan sentimen ekonomi zona euro turun tajam dan lebih dari yang diperkirakan pada September, karena kepercayaan turun di antara perusahaan dan konsumen, yang juga suram tentang tren harga dalam beberapa bulan mendatang.

Namun, fokus besar adalah inflasi Jerman, yang melonjak menjadi 10,9% bulan ini, jauh melampaui ekspektasi untuk 10%. Itu menunjukkan angka untuk zona euro 19 negara yang lebih luas, yang dijadwalkan pada Jumat, juga kemungkinan akan melebihi perkiraan 9,6%, memperkuat kasus untuk kenaikan suku bunga 75 basis poin lainnya pada pertemuan kebijakan Bank Sentral Eropa berikutnya.

Beberapa analis berpikir tindakan potensial ECB kemungkinan hanya dorongan jangka pendek untuk euro.

"Kenaikan suku bunga dapat mendukung mata uang ... Tetapi proses inflasi tidak pernah baik untuk mata uang, terutama jika inflasi belum dijinakkan dengan benar oleh bank sentral," kata Stephen Gallo, kepala analis valas Eropa di BMO di London.

"Saya tidak ingin memiliki euro hanya karena ECB sedang naik. Saya ingin memiliki euro ketika dolar AS memuncak, dan ketika menjadi jelas bahwa inflasi zona euro sedang moderat dan ketika menjadi jelas bahwa blok itu bersih dari resesi besar-besaran." kata dia.

Pada pasangan mata uang lainnya, dolar AS naik 0,2% menjadi 144,355 yen.

Jepang melakukan intervensi pekan lalu untuk menopang yen yang kesulitan. Menteri Keuangan Shunichi Suzuki mengatakan pada Kamis (29/9) intervensi mata uang Jepang baru-baru ini dilakukan untuk memperbaiki distorsi pasar yang disebabkan oleh pergerakan mata uang spekulatif. Dia mengisyaratkan kesiapannya untuk intervensi lagi jika spekulasi berlanjut.

Di tempat lain, yuan China di luar negeri melambung sekitar 1,0% menjadi 7,0894 per dolar AS, setelah Reuters melaporkan bank-bank pemerintah telah diberitahu untuk menyimpan persediaan buat intervensi yuan.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini