Share

Tragedi Stadion Kanjuruhan, Presiden Arema FC Juragan 99 Minta Maaf

Zuhirna Wulan Dilla, Okezone · Minggu 02 Oktober 2022 15:13 WIB
https: img.okezone.com content 2022 10 02 320 2679148 tragedi-stadion-kanjuruhan-presiden-arema-fc-juragan-99-minta-maaf-VU3dOZBtQm.JPG Kericuhan di stadion Kanjuruhan. (Foto: Okezone)

JAKARTA - Presiden Klub Sepak Bola Arema FC Gilang Widya Pramana alias Juragan 99 menyampaikan permohonan maaf atas tragedi di stadion Kanjurahan, Jawa Timur.

Melalui akun resmi Instagram @juragan_99 dia meminta maaf kepada seluruh warga yang terdampak atas kejadian ini.

"Sebagai Presiden Arema FC, saya meminta maaf yang tulus kepada seluruh warga malang raya yg terdampak atas kejadian ini, saya sangat prihatin dan mengutuk keras kerusuhan di stadion Kanjuruhan yang mengakibatkan seratusan lebih korban jiwa," tulisnya di akun Instaram dikutip pada Minggu (2/10/2022).

Dia juga turut berduka cita kepada keluarga korban dalam kejadian ini.

 BACA JUGA:Menko Airlangga Sampaikan Duka Mendalam atas Tragedi Kanjuruhan

"Saya turut merasakan duka yang mendalam dan berbelasungkawa untuk para Aremania dan Aremanita yang menjadi korban dalam musibah Kanjuruhan tadi malam, semoga kepada keluarga yg ditinggalkan diberikan ketabahan," jelasnya.

Kemudian, dia memastikan saat ini manajemen Arema FC terus berkoordinasi dengan pusat layanan kesehatan untuk mengurus para korban.

"Kami meminta agar diberikan pelayanan yang maksimal dalam penanganan korban luka-luka, dan meminta pusat-pusat layanan kesehatan untuk menyampaikan pembiayaannya kepada manajemen Arema FC," lanjutnya.

Serta dia juga mendukung penuh investigasi yang dilakukan kepolisian dalam kejadian tersebut.

Baca Juga: Saatnya Anak Muda Bangkit Bersama untuk Indonesia Bersama Astra

"Kami juga mendukung penuh pengusutan dan investigasi yang dilakukan pihak kepolisian, dan memohon pihak-pihak untuk menahan diri sampai benar-benar ketemu titik terang permasalahnnya," katanya.

Adapun Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah mengeluarkan pernyataan terkait tragedi sepak bola di Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur yang menyebabkan 123 orang meninggal dunia. Berikut pernyataan lengkap Presiden.

“Saya menyampaikan duka cita yang mendalam atas meninggalnya 129 orang saudara-saudara kita dalam tragedi sepak bola di Kanjuruhan Malang Jawa Timur,” kata Jokowi secara virtual lewat Youtube Sekretariat Presiden.

Jokowi pun menyesalkan tragedi ini dan berharap menjadi tragedi kemanusiaan terakhir sepak bola di Tanah Air. “Saya menyesalkan terjadinya tragedi ini dan saya berharap ini adalah tragedi terakhir sepak bola di Tanah Air. Jangan sampai ada lagi tragedi kemanusiaan seperti ini di masa yang akan datang,” ujarnya.

“Sportivitas, rasa kemanusiaan, dan rasa persaudaraan bangsa Indonesia harus terus kita jaga bersama,” tegas Jokowi.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini