Share

Gelar RUPSLB, MNC Bank (BABP) Dapat Restu Rights Issue dan Angkat Direktur Baru

Noviana Zahra Firdausi, Okezone · Selasa 04 Oktober 2022 11:14 WIB
https: img.okezone.com content 2022 10 04 278 2680207 gelar-rupslb-mnc-bank-babp-dapat-restu-rights-issue-dan-angkat-direktur-baru-m5bOH12Z8K.jpg Pemegang saham restui rights issue MNC Bank (Foto: MNC Media)

JAKARTA – PT Bank MNC Internasional Tbk (BABP) atau MNC Bank menggelar Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB). Ada dua agenda dalam yang dibahas dalam RUPSLB yang dipimpin oleh Presiden Komisaris (Independen) MNC Bank, Ponky N. Pudijanto.

Dua mata acara RUPSLB yaitu perubahan susunan Direksi dan persetujuan penambahan modal melalui mekanisme Penambahan Modal melalui Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (PMHMETD) alias Rights Issue. Dalam RUPSLB tersebut pemegang saham BABP menerima dengan baik pengunduran diri Teddy Tee dari jabatan Direktur, serta menyetujui pengangkatan Thomas Hartono Tulus sebagai Wakil Presiden Direktur.

Thomas Hartono Tulus bukanlah orang baru di industri perbankan, dengan rekam jejak lebih dari 25 tahun, antara lain pernah menjabat di ABN AMRO, UOB, QNB, dan jabatan terakhir beliau sebagai Direktur Utama Finmas (2020-2022). Ada pun masa jabatan Thomas Hartono Tulus akan berlaku efektif setelah lulus uji kemampuan dan kepatutan dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Direktur MNC Bank Rita Montagna mengatakan, pengangkatan Thomas Tulus ini menunjukkan komitmen MNC Bank yang fokus pada konsep one-stop banking services di mana seluruh produk dan layanan dapat diakses dengan mudah melalui aplikasi.

“Hal ini diwujudkan MNC Bank dengan terus meningkatkan kapasitas MotionBanking untuk mengakomodasi kebutuhan para digital-savvy dalam menikmati aktivitas perbankan sepenuhnya. Kami yakin dengan susunan pengurus saat ini dapat meraih semua target tersebut,” kata dia, Selasa (4/10/2022).

Pada acara yang sama, BABP mendapatkan persetujuan dari pemegang saham untuk melakukan Rights Issue sebanyak-banyaknya 10.482.985.606 saham seri B, atau sebesar 25% dari modal disetor setelah PMHMETD.

"Rights issue ini menunjukkan komitmen MNC Bank memenuhi modal inti minimum Rp3 triliun sesuai dengan POJK 12/2020. Dengan kekuatan modal yang solid dan komposisi Direksi yang baru, kami siap meningkatkan kualitas layanan, serta penekanan yang kuat pada manajemen risiko dan prinsip kehati-hatian dalam melakukan aktivitas perbankan," lanjut Rita Montagna.

Baca Juga: Peduli Pejuang Kanker, Donasi Rambut Bersama Lifebuoy dan MNC Peduli Tengah Berlangsung!

Selain itu dana yang diperoleh dari Penambahan Modal Dengan HMETD, setelah dikurangi dengan biaya-biaya emisi, akan dipergunakan seluruhnya oleh Perseroan untuk memperkuat struktur permodalan dalam rangka mendukung target untuk meningkatkan aset produktif antara lain melalui pemberian kredit, penempatan dana dan pembelian surat berharga dengan tetap memperhatikan ketentuan Kewajiban Penyediaan Modal Minimum (KPMM).

Untuk diketahui, pada semester I 2022, MNC Bank berhasil membukukan laba bersih sebesar Rp34,67 miliar. Nilai ini tumbuh 624,84% year on year (yoy) dibandingkan semester I 2021 sebesar Rp4,78 miliar, didorong oleh kenaikan pendapatan bunga yang tumbuh 15,28%, dari Rp465,86 miliar pada semester I 2021 menjadi Rp537,02 miliar pada semester I 2022. Hal ini disebabkan dari peningkatan kredit yang disalurkan.

Kredit yang disalurkan tumbuh dari Rp7,70 triliun pada semester I 2021 menjadi Rp9,68 triliun di semester I 2022, atau naik 25,74% yoy. Di sisi lain, beban bunga turun cukup signifikan sebesar 23,00% yoy, dari Rp273,33 miliar pada semester I 2021 menjadi Rp210,47 miliar di semester I 2022. MNC Bank terus menyempurnakan komposisi Dana Pihak Ketiga. Komposisi dana murah atau Current Account Savings Account (CASA) meningkat dari 24,45% pada semester I 2021 menjadi 25,03% di semester I 2022.

 Selain itu dana yang diperoleh dari Penambahan Modal Dengan HMETD, setelah dikurangi dengan biaya-biaya emisi, akan dipergunakan seluruhnya oleh Perseroan untuk memperkuat struktur permodalan dalam rangka mendukung target untuk meningkatkan aset produktif antara lain melalui pemberian kredit, penempatan dana dan pembelian surat berharga dengan tetap memperhatikan ketentuan Kewajiban Penyediaan Modal Minimum (KPMM).

Untuk diketahui, pada semester I 2022, MNC Bank berhasil membukukan laba bersih sebesar Rp34,67 miliar. Nilai ini tumbuh 624,84% year on year (yoy) dibandingkan semester I 2021 sebesar Rp4,78 miliar, didorong oleh kenaikan pendapatan bunga yang tumbuh 15,28%, dari Rp465,86 miliar pada semester I 2021 menjadi Rp537,02 miliar pada semester I 2022. Hal ini disebabkan dari peningkatan kredit yang disalurkan.

Kredit yang disalurkan tumbuh dari Rp7,70 triliun pada semester I 2021 menjadi Rp9,68 triliun di semester I 2022, atau naik 25,74% yoy. Di sisi lain, beban bunga turun cukup signifikan sebesar 23,00% yoy, dari Rp273,33 miliar pada semester I 2021 menjadi Rp210,47 miliar di semester I 2022. MNC Bank terus menyempurnakan komposisi Dana Pihak Ketiga. Komposisi dana murah atau Current Account Savings Account (CASA) meningkat dari 24,45% pada semester I 2021 menjadi 25,03% di semester I 2022.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini