Share

Kuliah Umum di ULM, Mentan SYL Ajak Mahasiswa Perkuat Pertanian Indonesia

Imam Rachmawan, Jurnalis · Jum'at 25 November 2022 19:43 WIB
https: img.okezone.com content 2022 11 25 11 2714994 kuliah-umum-di-ulm-mentan-syl-ajak-mahasiswa-perkuat-pertanian-indonesia-iJI8kcWDOe.jpg Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo mengajak mahasiswa Universitas Lambung Mangkurat (ULM) di Kalimantan Selatan untuk memperkuat sektor pertanian Indonesia. (Foto: dok Kementan)

BANJARMASIN - Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) mengajak mahasiswa Universitas Lambung Mangkurat (ULM) di Kalimantan Selatan untuk memperkuat sektor pertanian Indonesia dalam menghadapi ancaman krisis global. Menurutnya, pertanian adalah sektor yang paling siap dalam memperkuat ekonomi bangsa jika dibandingkan dengan sektor lainnya.

"Saya selalu bilang pertanian itu adalah kehidupan kita, pertanian itu di depan mata. Dan modal yang paling siap dalam memperbaiki bangsa dan negara hanya sektor pertanian. Apalagi tanah di Kalimantan Selatan sangat subur," ujar SYL saat menyampaikan kuliah umum di Universitas Lambung Mangkurat, Jumat (25/11/022).

BACA JUGA:Dadakan Jadi News Anchor, Mentan SYL Bacakan Berita Bantuan Kemanusiaan

SYL mengatakan, mahasiswa adalah aset bangsa sekaligus agen perubahan yang berada di garda terdepan dalam mengembangkan sektor pertanian Indonesia. Terlebih, sektor pertanian selama tiga tahun ini sudah memiliki modal yang cukup bagus karena mampu menjadi penopang ekonomi disaat pandemi.

"Maka dari itu pertanian menjadi sangat penting khususnya bagi anak-anak milenial dan anak-anak mahasiswa. Kenapa demikian? Karena selama dua tahun ini yang membantali ekonomi Indonesia adalah pertanian. Disaat covid, ekonomi dunia melemah termasuk Indonesia dan yang lain merah, ternyata yang tumbuh positif juga hanya sektor pertanian," katanya.

Karena itu, kata SYL, pembangunan SDM dan pelatihan petani milenial adalah tugas bersama termasuk tugas para pendidik dan juga para rektor di seluruh Indonesia. Pertanian harus dimulai dari agenda intelektual dan konsep yang jelas untuk meningkatkan produktivitas.

"Hari ini, besok, dan ke depan tugas pak rektor memang tidak sedikit dan harus dimulai dengan perubahan agenda intelektual. Anak-anaku yang masih muda, menjadi petani itu bukan menjadi orang miskin, tetapi menjadi petani itu menjadikan dunia tidak miskin dan mahasiswa harus jauh lebih hebat dari petani biasa," katanya.

Rektor ULM, Prof Ahmad Alim Bachri menyampaikan terimakasih atas arahan Mentan SYL kepada para mahasiswanya yang tengah menempuh pendidikan di kampus bumi Kalimantan ini. Bagi Bachri, pertanian di Kalimantan sangatlah penting karena nantinya dapat menunjang ekonomi di kawasan Ibu Kota Nusantara.

"Tentu kami sampaikan terimakasih dan kami punya harapan besar bahwa beberapa pengembangan dan aset yang dimiliki ULM dapat digarap maksimal. Sejauh ini kami memiliki lahan hutan pendidikan dengan luas 1.627 hektar yang bisa dikembangkan bersama. Apalagi Ibu Kota Nusantara ada di tengah-tengah kita," jelasnya.

Dikatakan Bachri, ULM sendiri setiap tahun menerima 8.000 mahasiswa baru dari seluruh penjuru daerah. Karena itu, pendidikan dan pelatihan menjadi sangat penting dalam menunjang kebutuhan implementasi belajar.

"Oleh karena itu kami selalu sedia untuk membimbing pelajaran dan pada akhirnya mengabdi untuk bangsa Indonesia," tuturnya.

Baca Juga: Peduli Pejuang Kanker, Donasi Rambut Bersama Lifebuoy dan MNC Peduli Tengah Berlangsung!

(FDA)

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini