Share

4.400 Desa Belum Dapat Listrik, PLN Minta PMN Rp10 Triliun

Suparjo Ramalan, MNC Portal · Senin 28 November 2022 12:37 WIB
https: img.okezone.com content 2022 11 28 320 2716154 4-400-desa-belum-dapat-listrik-pln-minta-pmn-rp10-triliun-oKyjbr12eA.jfif PLN. (Foto: PLN)

JAKARTA - Lebih dari 4.400 desa di daerah terdepan, terluar, tertinggal (3T) belum mendapatkan akses listrik.

Data ini dikonfirmasi langsung Direktur Utama PT PLN (Persero), Darmawan Prasodjo saat rapat dengar pendapat (RDP) bersama Komisi VI DPR RI.

Di mana Darmawan menilai Penyertaan Modal Negara (PMN) sebesar Rp 10 triliun tahun anggaran 2023, yang diajukan PLN, sangat membantu perseroan memasifkan pembangunan infrastruktur listrik di kawasan tersebut.

 BACA JUGA:PLN Habiskan Rp200 Triliun untuk Belanja Produk Lokal

Infrastruktur listrik, lanjut dia, menjadi akar permasalahan atas akses listrik sebagian desa di kawasan 3T. Lantaran, jangkauan ke lokasi yang sulit dilakukan.

"Faktanya lebih dari 4.400 desa yang di daerah 3T belum menikmati listrik dari PLN. Dan itu kami mengakui akses ke daerah-daerah tersebut sulit terjangkau, terisolasi, berada di wilayah terpencil, bahkan ada yang di perbatasan antar negara," ungkap Darmawan, Senin (28/11/2022).

Baca Juga: 50 Tahun Berkarya, Indomie Konsisten Hidupkan Inspirasi Indomie untuk Negeri

Follow Berita Okezone di Google News

Meski begitu, dia optimis dengan pendanaan dari negara, berupa PMN, pihaknya bisa merealisasikan infrastruktur listrik agar dapat dinikmati masyarakat di daerah tersebut.

Kementerian Keuangan memang sudah menyetujui PMN tahun anggaran 2022 sebesar Rp5 triliun.

Dana segar inipun sudah diberikan secara 100% melalui dua tahap pencairan.

Adapun PMN 2022 dialokasikan untuk pembangkit energi baru dan terbarukan (EBT).

Khususnya, membangun infrastruktur pembangkitan dengan sumber daya setempat berupa PLTA dan PLTP sebesar Rp0,22 triliun.

Lalu, fungsi transmisi dan gardu induk untuk menghubungkan kelistrikan di daerah 3T sebesar Rp2,56 triliun. Kemudian, fungsi distribusi dan listrik desa untuk mendukung menyambungkan pelanggan dan mendorong pengembangan daerah pariwisata super prioritas sebesar Rp2,22 triliun.

Sementara, PMN pada 2023 sebesar Rp10 triliun akan dialokasikan untuk pembangkitan EBT, khususnya infrastruktur PLTA, PLTS, PLTP, dan PLTM senilai Rp1,74 triliun.

Sedangkan, fungsi transmisi dan gardu induk untuk menghubungkan listrik di daerah terpencil sebesar Rp3,78 triliun. Lalu, fungsi distribusi dan listrik desa untuk menyambungkan pelanggan mencapai Rp4,48 triliun.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini