Share

UMP 2023 Naik, Pengusaha Bakal Stop Rekrut Pegawai di Tahun Depan

Advenia Elisabeth, MNC Portal · Rabu 30 November 2022 09:51 WIB
https: img.okezone.com content 2022 11 30 320 2717606 ump-2023-naik-pengusaha-bakal-stop-rekrut-pegawai-di-tahun-depan-PPkBBJoImg.png Kenaikan UMP Bikin Resah Pengusaha. (Foto: Okezone.com/Freepik)

JAKARTA - 33 provinsi di Indonesia sudah memutuskan kenaikan Upah Minimum Provinsi (UMP) 2023. Namun kebijakan tersebut membuat pengusaha resah.

Wakil Ketua Umum Kadin Indonesia Bidang Pengembangan Otonomi Daerah Sarman Simanjorang menilai, kebijakan ini berimbas negatif terhadap ekosistem dunia usaha tahun depan.

"Yang kita takutkan apa, kalau misalnya kenaikan UMP itu adalah di luar kemampuan dunia usaha, imbasnya ke ekosistem dunia usaha tahun depan," ujar Sarman, Rabu (30/11/2022).

Baca Juga: UMK 2023 Bekasi Naik Jadi Rp5,1 Juta, Jakarta Lewat

Adapun dampak pertama, pengusaha yang sebelumnya hendak merekrut karyawan pada 2023 akhirnya terpaksa mengerem rencana itu. Imbasnya kesempatan kerja bagi pengangguran bisa berkurang bahkan ekstremnya hilang sama sekali.

Kedua, bisa mendorong terjadinya pemutusan hubungan kerja (PHK) massal kembali disejumlah industri. Pasalnya perusahaan terpaksa melakukan penghematan di tengah kondisi ekonomi global yang diprediksi kelam pada 2023.

Baca Juga: Intip Kenaikan UMP 2023 di Pulau Jawa, Jakarta Paling Kecil

Bahkan, kita Sarman, kemungkinan akan banyak perusahaan yang pindah pabrik. Hal itu karena pengusaha tidak mau ambil resiko jika bertahan di provinsi yang mengharuskan menggaji karyawan dengan UMP tinggi.

"Katakanlah di Jawa Barat saja jomplang itu antara Bekasi, Tangerang, Garut, misalnya itu jauh UMP-nya. Itu sesuatu yang kita khawatirkan dalam hal ini," ucapnya.

Baca Juga: BuddyKu Fest: 'How To Get Your First 10k Follower'

Follow Berita Okezone di Google News

Oleh karena itu, agar kondisi buruk tidak terjadi bagi para pengusaha dan juga pencari kerja, Sarman berharap besaran UMP disesuaikan dengan kemampuan dunia usaha.

Sebab, saat ini masih banyak industri yang belum pulih dari pelemahan ekonomi saat pandemi Covid-19. Di mana cash flow pengusaha belum sepenuhnya kembali normal.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini