Share

Wafat di Usia 30 Tahun, Bos Kripto Tiantian Kullander Tinggalkan Harta Triliunan Rupiah

Noviana Zahra Firdausi, Okezone · Jum'at 02 Desember 2022 13:53 WIB
https: img.okezone.com content 2022 12 02 320 2719276 wafat-di-usia-30-tahun-bos-kripto-tiantian-kullander-tinggalkan-harta-triliunan-rupiah-0pH469lHpO.jpg Bos Kripto (Foto: Okezone)

JAKARTA - Gelombang kejut terus mengguncang dunia bisnis karena pedagang yang disegani dan salah satu pendiri perusahaan cryptocurrency Amber Group, Tiantian Kullander, meninggal dalam tidurnya pada usia 30 tahun.

Sebuah pernyataan di situs web perusahaan menggambarkan kematiannya sebagai "tak terduga" dan diikuti oleh upeti. Tapi siapa pengusaha yang berbasis di Hong Kong itu? Inilah yang kami ketahui.

Kullander baru berusia 30 tahun ketika dipastikan bahwa dia telah meninggal dalam tidurnya pada 23 November, seperti yang diumumkan di situs web Amber Group. Berita itu disiarkan melalui pop-up yang muncul di beranda situs. Pernyataan itu tidak menyebutkan di mana Kullander meninggal.

Menurut New York Post, berita itu muncul ketika Amber Group berada di titik puncak untuk mendapatkan investasi besar, dan dilaporkan sedang dalam proses mengumpulkan sekitar USD100 juta.

Blog, situs pop-up, dan halaman crypto telah dibanjiri dengan pertanyaan seputar kematian, dengan topik yang paling banyak dicari termasuk “penyakit apa yang diderita Tiantian?” dan "penyebab kematian Tiantian".

Menurut Crypto News, pengusaha yang berbasis di Hong Kong itu dikenal oleh teman dan keluarganya sebagai "TT". Pada 2017, dia meluncurkan Amber Group bersama sekelompok teman dari Goldman Sachs dan Morgan Stanley, lapor Marca.

Baca Juga: BuddyKu Fest: 'How To Get Your First 10k Follower'

Follow Berita Okezone di Google News

TT bekerja sebagai pedagang di kedua raksasa keuangan sebelum berhenti sendiri.

Pada tahun 2019, TT mengukuhkan namanya sebagai trader dan ahli cryptocurrency setelah mengantongi tempat di daftar bergengsi Forbes 30 Under 30 bersama rekan pendirinya, E! Berita dilaporkan.

Menurut Lee Daily, Kullander diperkirakan memiliki kekayaan bersih sebesar USD3 miliar. Di kalangan crypto, TT dihormati dan dikagumi.

Menurut New York Post, Amber Group telah meraih sukses besar, dengan penilaian besar-besaran USD3 miliar setelah mencetak putaran pendanaan USD200 juta awal tahun ini.

Di situs webnya, tim menggambarkan dirinya sebagai tim teknolog wirausaha, pedagang, dan insinyur dalam misi untuk menciptakan pasar tanpa gesekan. Di halaman LinkedIn-nya, Kullander mendaftarkan dirinya duduk di dewan perusahaan esports Fnatic dan sebagai anggota pendiri Rook Labs.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini