Share

Jaga Pertumbuhan Ekonomi RI dengan Akselerasi Digital

Antara, Jurnalis · Jum'at 09 Desember 2022 18:31 WIB
https: img.okezone.com content 2022 12 09 320 2724118 jaga-pertumbuhan-ekonomi-ri-dengan-akselerasi-digital-vSNUoAWtca.jpg Menko Perekonomian Airlangga Hartarto (Foto: Kemenko Perekonomian)

JAKARTA - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartanto mengatakan bahwa mengakselerasi transformasi ekonomi berbasis digital merupakan salah satu upaya pemerintah untuk melanjutkan momentum pertumbuhan ekonomi nasional.

"Salah satu upaya pemerintah untuk terus menjaga dan melanjutkan momentum pertumbuhan ekonomi nasional yakni dengan mengakselerasi transformasi ekonomi berbasis digital,” katanya di Jakarta, Jumat (9/12/2022).

Airlangga menjelaskan transformasi ekonomi berbasis digital akan mampu melanjutkan momentum pertumbuhan karena nilai ekonomi digital Indonesia mencapai 77 miliar dolar AS pada 2022 diperkirakan terus meningkat menjadi 146 miliar dolar AS pada 2025.

Transformasi ekonomi berbasis digital akan memanfaatkan berbagai potensi yang ada seperti pengguna internet pada Februari 2022 tercatat sebanyak 204,7 juta atau 73,7 persen dari populasi.

Kemudian cellular mobile yang terkoneksi internet sebanyak 370,1 juta atau 133,3 persen dari populasi dan daily time spent penggunaan internet selama 8 jam 36 menit.

“Itu menjadikan keunggulan tersendiri bagi Indonesia dalam menuju persaingan ekonomi digital terutama di kawasan ASEAN,” ujar Airlangga.

Baca Juga: BuddyKu Fest: 'How To Get Your First 10k Follower'

Follow Berita Okezone di Google News

Nilai ekonomi digital di kawasan ASEAN sendiri diperkirakan sebesar 330 miliar dolar AS pada 2025 sehingga sekaligus menjadi peluang untuk dioptimalkan bagi kepentingan nasional.

Pemerintah terus melakukan berbagai upaya untuk meraih peluang dalam ekonomi digital seperti penyiapan talenta digital yang kompetitif dan berdaya saing dengan perkiraan kebutuhan sebanyak 9 juta hingga 2030.

Langkah tersebut dilakukan melalui Program Siber Kreasi, Digital Talent Scholarship dan Digital Leadership Academy serta Program Kartu Prakerja.

Selain itu, pemerintah juga telah melakukan upaya pembangunan data center yang merupakan infrastruktur digital paling penting dalam jangka pendek.

“Berbagai tantangan dalam optimalisasi ekonomi digital harus diselesaikan termasuk infrastruktur, SDM, literasi digital, regulasi dan iklim usaha yang lebih kondusif,” tegasnya.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartanto menyatakan mengakselerasi transformasi ekonomi berbasis digital merupakan salah satu upaya pemerintah untuk melanjutkan momentum pertumbuhan ekonomi nasional.

"Salah satu upaya pemerintah untuk terus menjaga dan melanjutkan momentum pertumbuhan ekonomi nasional yakni dengan mengakselerasi transformasi ekonomi berbasis digital,” katanya di Jakarta, Jumat.

Airlangga menjelaskan transformasi ekonomi berbasis digital akan mampu melanjutkan momentum pertumbuhan karena nilai ekonomi digital Indonesia mencapai 77 miliar dolar AS pada 2022 diperkirakan terus meningkat menjadi 146 miliar dolar AS pada 2025.

Transformasi ekonomi berbasis digital akan memanfaatkan berbagai potensi yang ada seperti pengguna internet pada Februari 2022 tercatat sebanyak 204,7 juta atau 73,7 persen dari populasi.

Kemudian cellular mobile yang terkoneksi internet sebanyak 370,1 juta atau 133,3 persen dari populasi dan daily time spent penggunaan internet selama 8 jam 36 menit.

“Itu menjadikan keunggulan tersendiri bagi Indonesia dalam menuju persaingan ekonomi digital terutama di kawasan ASEAN,” ujar Airlangga.

Nilai ekonomi digital di kawasan ASEAN sendiri diperkirakan sebesar 330 miliar dolar AS pada 2025 sehingga sekaligus menjadi peluang untuk dioptimalkan bagi kepentingan nasional.

Pemerintah terus melakukan berbagai upaya untuk meraih peluang dalam ekonomi digital seperti penyiapan talenta digital yang kompetitif dan berdaya saing dengan perkiraan kebutuhan sebanyak 9 juta hingga 2030.

Langkah tersebut dilakukan melalui Program Siber Kreasi, Digital Talent Scholarship dan Digital Leadership Academy serta Program Kartu Prakerja.

Selain itu, pemerintah juga telah melakukan upaya pembangunan data center yang merupakan infrastruktur digital paling penting dalam jangka pendek.

“Berbagai tantangan dalam optimalisasi ekonomi digital harus diselesaikan termasuk infrastruktur, SDM, literasi digital, regulasi dan iklim usaha yang lebih kondusif,” tegasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini