Share

Investor IKN Hanya Boleh Dibangun 25% Lahan, Sisanya Wajib Tanam Pohon

Iqbal Dwi Purnama, MNC Portal · Jum'at 13 Januari 2023 12:48 WIB
https: img.okezone.com content 2023 01 13 470 2745616 investor-ikn-hanya-boleh-dibangun-25-lahan-sisanya-wajib-tanam-pohon-jxt0ArVuzS.jpg Pembangunan IKN Nusantara (Foto: Instagram)

JAKARTA – Pembangunan lahan Ibu Kota Nusantara (IKN) dipastikan tidak membabat habis hutan. Bahkan melalui pembangunan tersebut diklaim akan menghidupkan hutan Kalimantan kembali.

Ketua Satgas Pelaksanaan Pembangunan Infrastruktur Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara, Kementerian Pekerja Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Danis H Sumadilaga mengtakan saat ini di wilayah pembangunan IKN seluas 256 ribu hektare kondisi hutannya 40%, melalui pembangunan tersebut akan ditingkatkan menjadi 75%.

"Dari 75% ini kita identifikasi, 65% landscape, dan 10% adalah hijau untuk pertanian," ujar Danis saat kunjungan ke IKN melalui akun Instagram resmi Kementerian PUPR, Jumat (13/1/2023).

Danis menjelaskan, salah satu cara untuk tercapainya rencana induk pembangunan IKN tersebut, penggunaan lahan untuk pembangunan bakal dibatasi. Bahkan satu bidang lahan hanya boleh dibangun 25%, dan sisanya penghijauan.

"Kalau misalnya punya kotak (lahan) segini, yang boleh dibangun hanya 25% dan 75 penghijauan. Berbagai bentuk fasilitas," sambung Danis.

Mengembalikan hutan dari saat ini 40% ke 75% menjadi komitmen pemerintah dalam melaksanakan pembangunan IKN yang mayoritas akan didanai oleh investor nantinya. "Sekarang itu lahan yang ada 40% hijau, bagaimana kita naikan ke 75%, ini harus clear sekali, dari 40% ke 75% itu bukan deforestasi, tapi reforestasi, menghutankan kembali," lanjutnya.

Baca Juga: 50 Tahun Berkarya, Indomie Konsisten Hidupkan Inspirasi Indomie untuk Negeri

Follow Berita Okezone di Google News

Mengutip buku panduan investasi yang diterbitkan oleh Badan Otorita IKN, kebutuhan pembiayaan lewat Investasi mencapai Rp466 triliun. Sedangkan APBN hanya menanggung 20% dari total pembiayaan pembangunan untuk infrastruktur dasar.

Teranyar, Badan Otorita hingga saat ini telah mengantongi 71 LOI (Letter of Intent) atau pengajuan minat investasi, baik dalam negeri maupun pengusaha dari luar negeri. Ada 11 perusahaan asal Malaysia yang menyampaikan minat belum lama ini setelah bertemu presiden Joko Widodo.

Sebelas perusahaan tersebut adalah Aliance MEP, Berjaya, Boustead Properties, Carsome, HCM Engineering, i2 Energy, Olympic Cable, Pharmaniaga, Reneuco, Success Electronics & Transformer Manufacturer dan Tenaga Nasional.

Sebelas investor dari Malaysia tersebut berminat menanamkan modalnya di berbagai sektor, antara lain pengelolaan sampah (waste managemen), infrastruktur telekomunikasi, properti, jalan raya, layanan kesehatan dan farmasi, energi terbarukan, hingga ke platform e-commerce.

Sebelumnya Wakil Kepala Otorita IKN juga mengabarkan bahwa ada 3 Investor asal Korea dan 2 dari Indonesia dengan total Investasi Rp41 triliun. Mereka adalah Summarecon, konsorsium lokal Risjadson Group Nusantara, dan Land and Housing dari Korea.

Menurut Dhony mereka akan melakukan investasi pada pembangunan tahap awal, yang menjadi adalah perumahan untuk para ASN, akses air minum, kelistrikan, telekomunikasi, pengelolaan limbah dan transportasi.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini