Share

Menperin Dorong Industri Halal Nasional Jadi Pemain Utama

Advenia Elisabeth, MNC Portal · Sabtu 01 Oktober 2022 10:41 WIB
https: img.okezone.com content 2022 10 01 320 2678649 menperin-dorong-industri-halal-nasional-jadi-pemain-utama-enl4kxTfzf.jpg Menperin dorong industri halal nasional jadi pemain utama (Foto: Okezone)

JAKARTA - Menteri Perindustrian Agus Gumiwang mendorong agar industri halal Nasional menjadi pemain utama. Kementerian Perindustrian (Kemenperin) tengah fokus mendorong program industri halal Tanah Air.

“Kementerian Perindustrian ingin memperkuat ekosistem ekonomi syariah, khususnya industri halal, melalui penyelenggaraan IHYA 2022. Harapannya, IHYA dapat menjadi brand untuk kemajuan sektor industri halal Indonesia, sekaligus menjadi representasi Visi Indonesia sebagai pusat produsen halal terkemuka di dunia,” ujar Agus, Sabtu (1/10/2022).

Kemenperin juga menaruh harapan agar IHYA dapat menjadi pendorong bagi para pelaku industri halal untuk meningkatkan kontribusi bagi kemajuan industri halal nasional. Pasalnya, Indonesia merupakan rumah bagi umat muslim terbesar di dunia dengan populasi sebesar 229,6 juta pada 2020.

Agus bilang, pengeluaran umat muslim Indonesia untuk produk dan layanan halal sebesar USD184 miliar pada tahun 2020 dan diproyeksikan meningkat sebesar 14,96% pada tahun 2025 atau mencapai USD281,6 miliar.

“Dengan potensi pasar yang sangat besar tersebut, negara-negara lain menjadikan Indonesia sebagai target utama pasar produk halal mereka. Sehingga sekarang saatnya pelaku industri halal nasional untuk menjadi pemain utama dalam industri halal global, tidak lagi sekadar menjadi target pasar produk halal,” tegas Menperin.

Baca Juga: Peduli Pejuang Kanker, Donasi Rambut Bersama Lifebuoy dan MNC Peduli Tengah Berlangsung!

Dia mengemukakan, ekonomi syariah merupakan bagian inti dari kebijakan pemulihan ekonomi pascapandemi di beberapa negara. Terlepas dari berlanjutnya ketidakpastian global akibat pandemi COVID-19.

Di Indonesia, ekonomi syariah juga terus tumbuh dan menunjukkan perkembangan menggembirakan. Bank Indonesia (BI) dalam Indonesia Halal Market Reports 2021/2022 mencatat potensi kontribusi ekonomi syariah sebesar total US$5,1 miliar terhadap PDB nasional melalui ekspor produk halal, pertumbuhan penanaman modal asing, serta substitusi impor.

"Pertumbuhan ekonomi syariah juga semakin kokoh ditopang oleh beberapa pendorong utama, antara lain besarnya populasi Muslim, meningkatnya kesadaran terhadap nilai-nilai etika Islam yang berkaitan dengan konsumsi produk halal dan thoyyib, dan semakin banyak strategi dan program nasional yang didedikasikan untuk pengembangan produk dan layanan halal," tutup Menperin.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini