Share

Masyarakat Setuju Bansos Terus Dicairkan meski PPKM Dicabut

Khairunnisa, Okezone · Senin 23 Januari 2023 07:27 WIB
https: img.okezone.com content 2023 01 23 320 2751192 masyarakat-setuju-bansos-terus-dicairkan-meski-ppkm-dicabut-20RrS8aGhm.jpg Masyarakat setuju bansos dilanjutkan meski PPKM dicabut (Foto: Shutterstock)

JAKARTA — Masyarakat setuju pemberian bantuan sosial (bansos) tetap dilanjutkan meskipun PPKM dicabut. Hal ini berdasarkan Hasil survei Lembaga Survei Indonesia (LSI).

Melansir VOA, Senin (23/1/2023) menunjukkan sekitar 47% responden mengetahui Presiden Joko Widodo telah mencabut PPKM. Dari yang mengetahui ini, mayoritas responden setuju dengan kebijakan yang diambil pemerintah.

Direktur LSI Djayadi Hanan mengatakan mayoritas responden (82,1%) responden setuju atau sangat setuju jika pemerintah tetap memberikan bantuan sosial meskipun PPKM sudah dicabut. Survei ini dilakukan pada 7-11 Januari 2023 melibatkan 1.221 responden dengan tingkat kesalahan kurang lebih 2,9%.

"Barang kali ini bisa dikaitkan dengan persepsi masyarakat terhadap keadaan ekonomi yang dipandang belum pulih, walaupun membaik. Karena itu bansos diperlukan," ujar Djayadi.

Hasil survei tentang kondisi ekonomi yang disampaikan Djayadi Hanan menyebutkan sebanyak 35,6% responden menilai dalam kondisi buruk atau sangat buruk. Jumlah ini lebih besar dibandingkan dengan responden yang menilai baik atau sangat baik sebesar 27,1%. Sedangkan yang menilai ekonomi dalam keadaan sedang 35%.

Survei juga menyebutkan hampir 50% responden menilai harga sembako dan harga BBM kurang atau tidak terjangkau. Meskipun mayoritas mereka menilai ketersediaan sembako dan BBM masih cukup.

Baca Juga: Hadirkan Acara Meet Eat Inspire, Hypernet Technologies Tawarkan Layanan untuk Produk Server dan Storage

Follow Berita Okezone di Google News

"Khusus BBM masyarakat kita terbelah. Sebanyak 48% menyatakan terjangkau, 46% menyatakan kurang atau sangat tidak terjangkau. Saya kira BBM dan sembako masih jadi isu penting," ungkapnya.

Survei juga menunjukkan responden yang menyatakan harga sembako dan BBM tidak terjangkau adalah perempuan. Sedangkan dari wilayah menyebar di Sumatra, Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, dan Kalimantan.

Menanggapi hasil survei ini, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengatakan pemerintah terus hadir bersama masyarakat, antara lain dengan memberikan subsidi BBM untuk membantu masyarakat. Selain itu, pemerintah juga telah menurunkan harga BBM nonsubsidi seiring dengan harga minyak dunia yang turun.

"Pemerintah tetap memberikan subsidi. Solar itu Rp6.500 per liter, pemerintah membantu per liter. Dan Pertalite masih diberi subsidi Rp1 ribu per liter," tutur Erick Thohir.

Erick menjelaskan pemerintah juga terus memantau harga-harga komoditas pokok masyarakat. Antara lain cabai kriting dan cabai rawit yang mengalami penurunan harga, harga minyak goreng yang masih stabil, dan prediksi harga daging yang akan naik. Menurutnya, pemerintah telah membuat kebijakan untuk membuat harga-harga sembako tersebut stabil.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini