nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Geber Turis, Jokowi: Banyak Maskapai Asing Terbang ke Bandara Sam Ratulangi

Kamis 04 Juli 2019 15:30 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2019 07 04 320 2074629 geber-turis-jokowi-banyak-maskapai-asing-terbang-ke-bandara-sam-ratulangi-8PBv0ojNva.jpg Presiden Joko Widodo (Foto: Antara)

MANADO - Pemerintah berusaha untuk menggenjot kunjungan wisatawan mancanegara ke Sulawesi Utara dengan meningkatkan fasilitas bandara maupun infrastruktur lain.

"Yang datang itu saja minta kapasitas ditambah. Di sini hotelnya masih kurang, kenapa? Karena ada masalah tata ruang, itu yang mau kami lihat, investornya sudah ada, tapi tata ruangnya belum memungkinkan, ini kita selesaikan. Oleh sebab itu Pak Kepala BPN (Badan Pertanahan Nasional) ada, Menteri PU (Pekerjaan Umum) ada, Gubernur, Wali Kota," kata Presiden Joko Widodo di Bandara Sam Ratulangi Manado, Sulawesi Utara, seperti dilansir dari Antaranews, Kamis (4/7/2019).

Presiden Joko Widodo dan Ibu Iriana Joko Widodo beserta rombongan melakukan kunjungan kerja ke Sulawesi Utara untuk meninjau infrastruktur yang menjadi pendukung pariwisata di provinsi tersebut.

Jokowi tiba di pangkalan TNI AU Sam Ratulangi pada sekitar pukul 11.55 WITA dan langsung mendatangi area terminal Bandara Sam Ratulangi untuk mendengarkan penjelasan dari Direktur Operasional PT Angkasa Pura I (Persero) Wendo Asrul Rose.

Jokowi mengaku sudah banyak maskapai asing yang memiliki jalur penerbangan ke Bandara Sam Ratulangi.

"Ada banyak yang sekarang sudah masuk ke sini, banyak. Silk Air, Sriwijaya, Lion Group. Silk Air dari Singapura, yang dua memang maskapai penerbangan nasional," tambah dia.

Baca Juga: Menteri Basuki Percantik Kepulauan Seribu dengan Penataan Kawasan

Bandara tersebut melayani 7 rute penerbangan internasional yaitu Singapura, Guangzhou, Changsa, Tianjin, Shanghai, Nanning, dan Xi'an.

"Yang banyak terbangnya dari Tiongkok, 7 provinsi yang ada di Tiongkok karena di sini kita melihat karena kedekatan. (Sulawesi Utara) ini kan paling utara hanya 4 jam, ada target-target pasar memang setiap daerah berbeda-beda," ungkapnya.

Jokowi pun memerintahkan setiap otoritas dapat mengerjakan tanggung jawabnya dengan baik.

"Terminal dibangun oleh Angkasa Pura, perpanjangan 'runway' oleh Kementerian Perhubungan, beda-beda. Nanti misalnya jalan lingkar oleh Menteri PU, kawasan wisata oleh Menteri PU jadi bisa (meningkat) berlipat. Ini kan juga lipat kapasitas bandara tapi juga sama hotelnya harus siap, semuanya mau kita integrasikan secara baik," tegas dia.

Data Kantor Imigrasi Kelas I Manado menunjukkan wisatawan mancanegara pada periode Januari-Mei 2019 mencapai 55.144 orang atau meningkat 9,67% dari periode yang sama pada Januari-Mei 2018 yaitu 50.284 orang dengan asal negara paling banyak adalah China (86%), Singapura (2%), Jerman (2%), Amerika (1,3%) dan negara lain.

Kementerian Pariwisata menyebutkan bahwa Sulut dinobatkan sebagai The Rising Star dalam sektor pariwisata Indonesia karena mampu mendorong pertumbuhan kinerja pariwisata hingga 600% dalam empat tahun terakhir.

Baca Juga: Pemerintah Percepat Pembangunan 4 Destinasi Wisata Super Prioritas

Jumlah wisatawan mancanegara (wisman) yang berkunjung ke Sulut, utamanya ke Manado dan Bitung pada 2015 sebanyak 20 ribu, lalu 2016 meningkat menjadi 40 ribu atau dua kali lipat. Selanjutnya pada 2017 sebanyak 80 ribu, dan 2018 meningkat menjadi 120 ribu.

Dalam 4 tahun kunjungan wisman ke Sulut meningkat 6 kali lipat. Begitu juga pergerakan wisatawan Nusantara (wisnus) dari sekitar 2 juta menjadi 4 juta atau dua kali lipat, 200%, padahal di daerah lain hanya sekitar 5%-10%.

Turut mendampingi Presiden dan Ibu Iriana dalam kunjungan kerja yaitu Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional Sofyan Djalil, Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly, Gubernur Sulawesi Utara Olly Dondokambey, Sekretaris Militer Presiden Marsdya TNI Trisno Hendradi, Staf Khusus Presiden Johan Budi, dan Komandan Paspampres Mayjen TNI Maruli Simanjuntak.

(rhs)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini