Doni Monardo Jadi Komut Inalum, Intip Jejak Kariernya

Suparjo Ramalan, Jurnalis · Jum'at 11 Juni 2021 20:01 WIB
https: img.okezone.com content 2021 06 11 320 2423854 doni-monardo-jadi-komut-inalum-intip-jejak-kariernya-5pcsYMO1Pp.jpg Doni Monardo (Okezone)

JAKARTA - Menteri BUMN Erick Thohir menunjuk Jenderal TNI (Purn) Doni Monardo sebagai Komisaris Komisaris Utama (Komut) PT Indonesia Asahan Aluminium (Persero) atau Inalum. Penunjukan Doni disepakati dalam Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) Tahunan.

Berikut adalah perjalanan Doni sebelum menjabat sebagai Komut Inalum yang dirangkum pada Jumat (11/6/2021). Pada Maret 2020 lalu, Presiden Joko Widodo menunjuk Doni sebagai Ketua Pelaksana Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19. Saat itu, dia menjabat sebagai Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB).

 Baca Juga: Erick Thohir Angkat Doni Monardo Jadi Komisaris Utama Inalum

Penunjukan Doni tertuang dalam Keputusan Presiden (Keppres) Nomor 7 Tahun 2020. Dalam beleid itu, Doni memiliki lima tugas pokok yakni meningkatkan ketahanan nasional di bidang kesehatan, mempercepat penanganan Covid-19 melalui sinergi antar-kementerian lembaga dan pemerintah daerah, dan meningkatkan antisipasi perkembangan eskalasi penyebaran Covid-19.

Selanjutnya meningkatkan sinergi pengambilan kebijakan operasional dan meningkatkan kesiapan dan kemampuan dalam mencegah, mendeteksi, dan merespon terhadap Covid-19.

Penunjukan Doni saat itu menjadi warna baru BNPB. Selama ini, lembaga tersebut dipimpin TNI bintang dua. Sebelum Laksda TNI (Purn) Willem Rampangilei, Kepala BNPB dijabat Mayjen TNI (Purn) Syamsul Maarif.

Dia lulus di SMAN 1 Padang. Kemudian melanjutkan pendidikan di Akademi Militer pada 1985. Menyelesaikan kawah candradimuka Lembah Tidar, Magelang, Jawa Tengah, Doni banyak menghabiskan karir di kesatuan Kopassus. Di Korps Baret Merah itu, Doni pernah bertugas di Timor Timur dan Aceh.

Pada 1999 hingga 2001, penghobi olahraga menembak itu ditugaskan di Batalyon Raider Bali. Selanjutnya dia masuk di korps baret biru alias Pasukan Pengamanan Presiden (Paspampres).

Sempat dipindah tugaskan ke Kostrad dan bertugas di Makassar, Doni lantas dipromosikan menjadi Komandan Grup A Paspampres hingga 2010. Kariernya terus melesat. Dari Paspampres, dia dipromosikan dan menjabat Komandan Korem 061 Surya Kencana Bogor. Itu pun tak lama karena setelah itu Doni dipercaya sebagai wadanjen Kopassus.

Namanya terus melambung. Doni juga tercatat sebagai wakil komandan satuan tugas pembebasan sandera di kapal MV Sinar Kudus yang dibajak perompak Somalia. Operasi pembebasan itu berlangsung sukses. atas keberhasilan itu pangkat Doni dinaikkan setingkat menjadi brigadir jenderal. Hanya beberapa bulan bintang di pundak Doni bertambah satu. Pada 25 Juli 2012 dia dipromosikan sebagai Komandan Paspampres.

Pada 2014, dia kembali ke Korps Baret Merah. Doni menjabat Danjen Kopassus sebelum kemudian Pangdam XVI/Pattimura (2015-2017) dan Pangdam III/Siliwangi (2017-2018).

Berdasarkan Surat Keputusan Panglima TNI Nomor Kep/247/III/2018, tanggal 19 Maret 2018 tentang pemberhentian dari dan pengangkatan dalam jabatan di lingkungan TNI, Doni selanjutnya promosi bintang tiga sebagai Sekjen Wantanas.

Profil Letjen TNI Doni Monardo:

Lahir: Cimahi, 10 Mei 1963 (54 tahun).

Pendidikan: Akmil (1985), Seskoad (1999), dan Lemhannas (2012).

Karier (antara lain):

Danyon-11 Grup-1/Kopassus.

Danyonif 900/Raider (1999-2001).

Dan Grup A Paspampres (2008-2010).

Danrem 061/Surya Kencana (2010-2011).

Wadanjen Kopassus (2011-2012).

Danpaspampres (2012-2014).

Danjen Kopassus (2014-2015).

Pangdam XVI/Pattimura (2015-2017).

Pangdam III/Siliwangi (2017-2018).

Sesjen Wantannas (2018-sekarang).

Kepala BNPB (2018-sekarang).

Ketua Pelaksana Gugus Tugas Percepatan Penanganan Virus Korona (2020).

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini