Mau Pinjam Online? Cermati Ini Dulu Sebelum Terjerat

Shelma Rachmahyanti, Jurnalis · Sabtu 23 Oktober 2021 12:32 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 23 622 2490548 mau-pinjam-online-cermati-ini-dulu-sebelum-terjerat-GXmsPiuhvz.jpg Pinjaman Online (Foto: Okezone/Shutterstock)

JAKARTA – Pinjaman online (pinjol) tengah menjadi sorotan, usai Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegaskan bakal memberantas pinjol ilegal.

Memanfaatkan situasi ekonomi yang tengah sulit akibat pandemi serta ketidaktahuan masyarakat, pinjol ilegal belakangan ini makin marak menjebak masyarakat. Akibatnya, banyak masyarakat terlilit utang lantaran tidak mampu membayar karena biaya bunga yang tinggi.

Perencana Keuangan dari Mitra Rencana Edukasi (MRE) Mike Rini mengatakan, jika seseorang ingin melakukan pinjaman online, hal pertama yang harus dilakukan adalah mengatur pola pikir. Di mana, pinjaman bukan untuk tujuan konsumtif atau pemenuhan kebutuhan sehari-hari.

Baca Juga: Berantas Pinjol Ilegal, Bunga Pinjaman Legal Turun 50%

“Kalau kita untuk makan saja kita ngutang atau untuk belanja kebutuhan sehari hari kita kasbon mulu, nah berarti saatnya kita mengevaluasi pengeluaran. Bagaimanapun untuk kebutuhan sehari hari dilakukan secara tunai, jadi sesuai dengan uang yang ada saat ini,” katanya saat dihubungi MNC Portal Indonesia, Sabtu (23/10/2021).

Lalu, Anda harus melakukan pinjaman sesuai dengan kebutuhan. Adapun tujuan dari meminjam harus sudah diketahui sejak awal.

Baca Juga: 6 Pinjaman Online Via Web Langsung Cair

“Dari situ jangan aji mumpung, sehingga tujuan dari peminjamannya itu sudah spesifik. Misal berapa yang dipinjam. Kalau tidak ditentukan tujuannya sesuai dengan kebutuhan, nah uang itu bisa ngawur digunakan untuk apa saja,” ucap Mike.

Kemudian, kata Mike, jika sudah menentukan tujuan dari kebutuhan pinjaman, Anda juga harus memperhitungkan kesanggupan membayar pinjaman tersebut. Setelah itu, barulah Anda bisa mencari perusahaan pinjol yang sesuai.

“Anda juga memperhitungkan kira-kira kesanggupan cicilannya berapa. Jadi, dihitung dulu di depan sebagai pedoman. Secara umum total cicilan sebuah keluarga atau seseorang itu sebaiknya di bawah 30% dari gajinya,” jelas dia.

Lanjut Mike, saat melakukan pinjaman harus dipastikan bahwa perusahaan pinjol tersebut merupakan perusahaan yang berizin dan terdaftar di OJK. Terakhir, Anda juga harus memperhatikan berbagai biaya peminjaman, salah satunya yakni terkait bunga.

“Ketika pinjaman itu perhatikan biaya-biaya seperti adakah biaya admin, bunga pastinya. Nah, bunga pinjol ini dia lebih tinggi daripada bunga biasa ya. Jadi, betul-betul harus Anda perhatikan,” tandasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini