Share

Luhut: Kesuksesan Tahan Covid-19 di Nataru Tentukan Pemulihan Ekonomi 2022

Azhfar Muhammad, Jurnalis · Selasa 16 November 2021 08:31 WIB
https: img.okezone.com content 2021 11 16 320 2502376 luhut-kesuksesan-tahan-covid-19-di-nataru-tentukan-pemulihan-ekonomi-2022-QKEOJnWWd5.jpg Menko Maritim dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan (Foto: Dokumentasi Kemenko Marves)

JAKARTA - Pemerintah mengantisipasi potensi kenaikan kasus covid-19 akibat Natal dan Tahun Baru. Bahkan pemerintah akan kembali memperketat pembatasan kegiatan masyarakat jelang libur Natal dan Tahun Baru.

Menteri Koordinator Bidang Maritim dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan, perayaan Tahun Baru direncanakan akan dilarang oleh pemerintah karena berpotensi menimbulkan kerumunan dan kenaikan angka Covid-19 saat momentum Natal dan Tahun Baru.

Baca Juga: Singapura Lockdown, Pekerja Migran: Seperti di Penjara

“Kehati-hatian harus dilakukan terutama untuk menghadapi Nataru (Natal dan Tahun Baru). Saat ini indikator Google Mobility yang memantau pergerakan masyarakat di Jawa Bali menunjukkan kenaikan yang cukup signifikan di atas periode Nataru tahun lalu dan mendekati posisi Periode Idul Fitri pada Mei-Juni 2021,” kata Menko Luhut Pandjaitan, dikutip dari pernyataan resmi, Selasa (16/11/2021).

Baca Juga: Ini Daftar 26 Kabupaten/Kota Level I yang Boleh Buka Mall 100%

Pemerintah telah mempersiapkan berbagai skenario untuk mengantisipasi potensi kenaikan kasus akibat Natal dan Tahun Baru.

“Kesiapan segala aspek baik dari sisi kesehatan maupun ekonomi untuk diperhitungkan dari sekarang. Kesuksesan dalam menahan kenaikan kasus Covid19 pada periode Nataru 2021, akan menentukan keberlanjutan pemulihan ekonomi kita ke depan,” paparnya.

Luhut juga mengungkapkan kesuksesan dalam menahan kenaikan kasus Covid-19 akan menentukan keberlanjutan pemulihan ekonomi kita ke depannya.

“Di tengah angka peningkatan kasus di Eropa dan beberapa negara lain yang terus tinggi, saya kembali mengajak kita semuanya untuk tidak egois dan saling berbesar hati,” pungkasnya.

Dengan demikian masyarakat Indonesia agar sama-sama bisa menaati kembali protokol kesehatan yang terus diimbau untuk tidak kembali mengulang pengalaman buruk pada masa yang lalu akibat kelalaian di masa sebelumnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini