Share

Disanksi Banyak Negara, Bank Sentral Rusia Berjuang Jaga Stabilitas Keuangan

Antara, Jurnalis · Senin 28 Februari 2022 14:26 WIB
https: img.okezone.com content 2022 02 28 320 2554190 disanksi-banyak-negara-bank-sentral-rusia-berjuang-jaga-stabilitas-keuangan-NAKwfpK7Pe.jpg Bank Sentral Rusia (Foto: Okezone/Shutterstock)

JAKARTA - Bank sentral Rusia mengumumkan sejumlah langkah untuk mendukung pasar domestik, ketika bank sentral itu berjuang untuk mengelola dampak sanksi keras Barat selama akhir pekan di tengah invasi Moskow ke Ukraina pada Minggu (27/2/2022).

Bank sentral mengatakan akan melanjutkan pembelian emas di pasar domestik, meluncurkan lelang pembelian kembali tanpa batas dan mengurangi pembatasan posisi mata uang asing terbuka bank. Bank sentral juga meningkatkan jangkauan sekuritas yang dapat digunakan sebagai jaminan untuk mendapatkan pinjaman dan memerintahkan pelaku pasar untuk menolak tawaran klien asing untuk menjual sekuritas Rusia.

Bank tidak membalas permintaan Reuters untuk memberikan komentar.

Langkah-langkah itu dilakukan setelah sekutu Barat meningkatkan sanksi pada Sabtu (26/2/2022), termasuk memblokir bank-bank tertentu dari sistem pembayaran internasional SWIFT dan menargetkan bank sentral Rusia, berkomitmen untuk memberlakukan langkah-langkah pembatasan yang akan mencegahnya mengerahkan cadangan internasionalnya untuk melemahkan sanksi.

Serangkaian sanksi baru kemungkinan akan memberikan pukulan telak bagi ekonomi Rusia dan mempersulit bank-bank dan perusahaan-perusahaan Rusia untuk mengakses sistem keuangan internasional. Rubel jatuh hampir 30% ke level terendah sepanjang masa terhadap dolar pada Senin.

Warga Rusia menunggu dalam antrian panjang di luar ATM pada Minggu (27/2/2022), khawatir bahwa sanksi baru Barat atas invasi Moskow ke Ukraina akan memicu kekurangan uang tunai dan mengganggu pembayaran.

Beberapa anak perusahaan Eropa dari Sberbank Rusia, yang mayoritas dimiliki oleh pemerintah Rusia, gagal atau mungkin gagal karena biaya reputasi perang di Ukraina, pengawas pemberi pinjaman Bank Sentral Eropa mengatakan pada Senin.

Bank Sentral Rusia dalam beberapa pengumuman pada Minggu (27/2/2022) berusaha untuk memastikan stabilitas keuangan. Dikatakan akan melanjutkan pembelian emas di pasar domestik mulai 28 Februari.

Bank juga memerintahkan pelaku pasar untuk menolak upaya klien asing untuk menjual sekuritas Rusia, menurut dokumen bank sentral yang dilihat oleh Reuters.

Dalam upaya untuk menyuntikkan uang tunai ke dalam sistem keuangan, dikatakan tidak akan ada batasan pada lelang repo penyesuaian yang rencananya akan diadakan pada Senin dan menambahkan bahwa sistem perbankan tetap stabil setelah serangkaian sanksi baru yang menargetkan institusi keuangan Rusia.

Bank sentral mengatakan kartu bank berfungsi seperti biasa dan dana nasabah dapat diakses kapan saja. Dikatakan secara substansial akan meningkatkan jangkauan sekuritas yang dapat digunakan sebagai jaminan untuk mendapatkan pinjaman bank sentral.

Bank juga mengatakan untuk sementara mengurangi pembatasan posisi mata uang asing terbuka bank setelah sanksi. Langkah itu, yang memungkinkan bank-bank yang menderita "keadaan eksternal" untuk mempertahankan posisi di atas batas resmi, akan berlaku hingga 1 Juli, katanya dalam sebuah pernyataan.

Bank sentral mengatakan bahwa mereka akan terus memantau perubahan posisi mata uang untuk menjamin fungsi normal mata uang dan pasar uang serta stabilitas keuangan lembaga pemberi pinjaman.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini