Share

Habiskan Rp1,9 Triliun, Bendungan Sadawarna Selesai Tahun Ini

Iqbal Dwi Purnama, Okezone · Sabtu 14 Mei 2022 11:24 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 14 470 2594057 habiskan-rp1-9-triliun-bendungan-sadawarna-selesai-tahun-ini-Pnh0OoayQk.jpg Pembangunan bendungan Sadawarna selesai tahun ini (Foto: PUPR)

JAKARTA - Pembangunan Bendungan Sadawarna senilai Rp1,9 triliun di Kabupaten Subang, Jawa Barat bakal selesai di tahun 2022. Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menyebutkan prosesnya sudah mencapai 83%.

Kepala Balai Besar Wilayah Sungai Citarum Kementerian PUPR Bastari mengatakan, bendungan ini mampu menampung 44,61 juta m3 untuk mensuplai irigasi seluas 4.284 hektare di Kabupaten Subang dan Indramayu.

"Diharapkan suplai air irigasi dari Bendungan Sadawarna dapat membantu petani meningkatkan intensitas tanamnya jika dibandingkan dengan metode tadah hujan yang hanya satu kali dalam setahun," ujar Bastari pada keterangan tertulisnya, Jumat (13/5/2022).

Bendungan Sadawarna juga dipersiapkan untuk memasok air baku sebesar 0,36 hingga 1 m3/detik untuk Kawasan Pelabuhan Patimban dan Pantura Jawa Barat, khususnya Kabupaten Subang, Indramayu, dan Sumedang, serta memiliki potensi sumber pembangkit listrik sebesar (PLTA) sebesar 2 MW.

Bendungan Sadawarna membendung Daerah Aliran Sungai Cipunagara yang memiliki panjang 137 Km mengalir dari Gunung Bukit Tunggul di Pegunungan Bandung Utara dan bermuara ke Laut Jawa, tepatnya di wilayah utara Jawa Barat.

Dengan luas genangan 670 hektar, bendungan ini berpotensi mereduksi banjir di 3 kabupaten yang dilalui DAS Cipunagara yakni Subang, Sumedang, dan Indramayu sebesar 26,90 m3/detik.

Bendungan Sadawarna dibangun sejak dimulainya kontrak pada November 2018 dan ditargetkan selesai Agustus 2022. Pembangunannya dilaksanakan oleh Balai Besar Wilayah Sungai Citarum, Ditjen Sumber Daya Air (SDA) Kementerian PUPR dengan total biaya APBN sebesar Rp1,9 triliun.

Pembangunan Bendungan Sadawarna dikerjakan dalam dua paket. Paket I oleh Kerja Sama Operasi (KSO) PT. Wijaya Karya - PT Daya Mulia Turangga - PT Barata Indonesia dengan nilai kontrak sebesar Rp1 triliun. Sedangkan Paket II dikerjakan KSO PT. Nindya Karya – PT Adhi Karya senilai Rp907,6 miliar.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini