Len Gandeng Perusahaan Turki dan Korea

ant, Jurnalis · Rabu 02 November 2016 15:15 WIB
https: img.okezone.com content 2016 11 02 320 1531000 len-gandeng-perusahaan-turki-dan-korea-VJ6GG5hdnm.jpg Ilustrasi: (Foto: Website Len)

BANDUNG - PT Len Industri (Persero) menjalin kerja sama dengan perusahaan pertahanan Aselsan Turki dan LIG Nex1 Korea Selatan dalam pengembangan produk perusahaan BUMN strategis itu.

Penandatanganan kerja sama itu akan dilakukan pada ajang National Defence and Hitech Industry (NDHI) dan National Shipbuilding and Heavy Industry (NSHI) yang digelar di JIExpo Kemayoran Jakarta yang digelar 2-5 November 2016.

"Kerja sama dengan Aselsan Turki dalam pengembangan alat komunikasi dan military communication system dan LIG Nex1 Korea Selatan mengenai pengembangan combat management system," kata Manager Humas PT Len Industri Persero Donny Gunawan di Bandung, Rabu.

Khusus dengan Aselsan Turki, penandatanganan itu terkait kerja sama dan rencana pembangunan fasilitas Aselsan baik terkait alat komunikasi maupun military communication system di Len Technopark di Kabupaten Subang Jawa Barat.

"Aselsan akan menjadi partner Len, dan mereka akan menempatkan fasilitasnya di Len Technopark. Kerja sama ini telah dirintis sejak beberapa tahun lalu," katanya.

Len Technopark merupakan kawasan industri milik PT Len yang berlokasi di wilayah Kabupaten Subang dan akan menjadi masa depan pengembangan produk-produk dari BUMN strategis yang berhome base di Kota Bandung, Jawa Barat itu.

Selain berencana membangun fasilitas produksi Aselsan, kerja sama itu juga merupakan bagian dari transfer teknologi di bidang sistem telekomunikasi yang merupakan bisnis utama dari kedua perusahaan itu.

Sementara itu pada ajang National Defence and Hitech Industry (NDHI) di JIExpo Kemayoran Jakarta, Len Industri memamerkan produk pendukung alat pertahanan yakni UAV Mission System, Combat Management System, alat komunikasi Manpack dan Vehicular serta Naval Intercom.

"Pada pameran itu Len memamerkan empat produk, semuanya untuk sistem komunikasi militer," kata Donny.

Pameran itu diikuti 13 BUMN Strategis yakni cluster (NDHI) terdiri dari PT Pindad , PT DI , PT Dahana, PT Industri Telekomunikasi Indonesia/INTI, PT Len Industri dan PT Industri Nuklir Indonesia/Inuki.

Sementara cluster NSHI terdiri dari PT PAL Indonesia, PT Dok & Perkapalan Kodja Bahari/DKB, PT Dok Perkapalan Surabaya/DPS, PT Industri Kapal Indonesia/IKI, PT Krakatau Steel/KS Tbk, PT Barata Indonesia, dan PT Boma Bisma Indra/BBI. Kedua cluster inipun sudah mewakili tiga matra industri yaitu darat, udara, dan laut.

(rzy)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini