nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Nilai Tukar Petani Naik Jadi Tanda Daya Beli Terus Membaik

Feby Novalius, Jurnalis · Senin 17 Desember 2018 14:06 WIB
https: img.okeinfo.net content 2018 12 17 320 1992358 nilai-tukar-petani-naik-jadi-tanda-daya-beli-terus-membaik-4SCWaOF6Ij.jpg Menteri Pertanian Amran Sulaiman (Foto: Kementan)

JAKARTA – Badan Pusat Statistik (BPS) pada awal bulan ini merilis data bahwa nilai tukar petani (NTP) November secara nasional mencapai 103,12, naik sebesar 0.09% dibandingkan bulan sebelumnya.

Menanggapi hal tersebut, Kepala Biro Humas dan Informasi Publik Kementerian Pertanian (Kementan) Kuntoro Boga Andri mensyukuri rilis terbaru dari BPS tersebut. Kenaikan NTP pada bulan November juga menandakan tren NTP pada tahun ini sangat positif, bahkan terbaik selama lima tahun terakhir.

Berdasarkan data BPS, NTP Januari – November pada tahun 2014 mencapai 102,09, tahun 2015 mencapai 101,48, 2016 mencapai 101,66, 2017 mencapai 101,11.

“Dari januari hingga bulan November ini, tercatat NTP tahun 2018 sejauh ini mencapai 102,40, meningkat 1,29 persen dibandingkan tahun lalu,” jelasnya di Jakarta, Senin (17/12/2018).

Baca Juga: Upah Buruh Tani Naik 0,24% di November 2018

Tren positif NTP tahun ini disebut Boga menjadi indikasi terus meningkatnya kesejahteraan petani. NTP merupakan salah satu indikator untuk melihat tingkat kemampuan atau daya beli petani di perdesaan.

“NTP juga menunjukkan daya tukar (terms of trade) dari produk pertanian dengan barang dan jasa yang dikonsumsi maupun untuk biaya produksi. Semakin tinggi NTP, secara relatif semakin kuat pula tingkat kemampuan atau daya beli petani,” sebut Boga.

Selain NTP, kenaikan juga terjadi pada Nilai Tukar Usaha Pertanian (NTUP). NTUP November 2018 mencapai 111,92 naik 0,01 dibanding bulan sebelumnya.

“Sedangkan bila dibandingkan NTUP November tahun lalu, NTUP November 2018 meningkat 0,20 persen,” ungkap Boga.

Baca Juga: Petani Pede Target Produksi Pajale 2019 Tercapai

Tren NTUP selama lima tahun terakhir memang konsisten terus menanjak. Data BPS menyebutkan, pada 2014 nilai NTUP hanya 106,05. Kemudian naik berturut-turut menjadi 107,44 pada tahun 2015, 109,83 (2016), dan 110,03 (2017). 

“Hingga bulan November kemarin, NTUP tahun 2018 tercatat capai 111,79. Rata-rata NTUP tersebut lebih tinggi dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Dengan kenaikan NTP dan NTUP ini, dapat dipahami bahwa selama empat tahun terakhir, kesejahteraan petani terus alami perbaikan,” tutup Boga.

(fbn)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini