nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Efek Lebaran, Okupansi Hotel di Yogyakarta Meningkat 90%

Senin 03 Juni 2019 15:06 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2019 06 03 470 2063327 efek-lebaran-okupansi-hotel-di-yogyakarta-meningkat-90-cwIPsBgGPx.jpg

JAKARTA - Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia Daerah Istimewa Yogyakarta ada kenaikan tingkat hunian selama lebaran 2019. Tak tanggung-tanggung, PHRI memperkirakan okupansi atau tingkat hunian kamar hotel berbintang di daerah ini mampu mencapai 90% selama Lebaran 2019.

"Saat peak season libur Lebaran bisa mencapai 90 persen," ujar Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) DIY Istijab M Danunagoro dikutip dari Antaranews, Senin (3/6/2019)

Menurut dia, tingkat hunian kamar hotel khsususnya di ring satu Kota Yogyakarta diperkirakan mulai meningkat pada 4 Juni 2019 atau H-1 Lebaran hingga H+7 Lebaran.

"Selama Ramadhan (kunjungan hotel) stabil sepi, stagnan kecuali event buka puasa bersama di hotel-hotel bintang tiga, empat, dan lima," kata Istijab.

Seperti tahun-tahun sebelumnya, menurut dia, aktivitas Meeting, Incentives, Conferencing, Exhibition (MICE) oleh beberapa kementerian sebagai sumber pendapatan terbesar perhotelan di DIY, diperkirakan baru mulai bermunculan kembali mulai H+10 Lebaran.

General Manager Hotel Grand Inna Malioboro Ni Komang Darmiati menargetkan tingkat hunian kamar hotel di kawasan Malioboro itu bahkan bisa menyentuh 100 persen selama Lebaran. "H-1 kami sudah mulai ramai, dan bisa mencapai 100 persen pada H+2 Lebaran," kata dia.

Sejak awal Ramadhan, menurut dia, okupansi di Hotel Grand Inna Malioboro cenderung stabil dengan rata-rata mencapai 56%. Tingkat hunian itu justru meningkat jika dibandingkan pada periode yang sama tahun lalu.

(rhs)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini