nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

IPO, Ginting Jaya Energi Tawarkan 750 Juta Lembar Saham

Taufik Fajar, Jurnalis · Rabu 02 Oktober 2019 13:11 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2019 10 02 278 2111922 ipo-ginting-jaya-energi-tawarkan-750-juta-lembar-saham-UI5xeij83I.jpg Ginting Jaya Energi. (Foto: Okezone.com/Taufik)

JAKARTA - PT Ginting Jaya Energi mengumumkan peluncuran penawaran umum perdana (IPO) sebanyak 750.000.000 lembar saham. Hal itu mewakili sekitar 30,29 % dari modal yang dikeluarkan dan disetor Perseroan setelah penawaran umum perdana.

Perusahaan telah mengajukan permohonan untuk mendaftarkan saham ini pada Bursa Efek Indonesia. Tujuan penggunaan dana yang diperoleh dari penawaran umum untuk pembelian Rig, pembelian aset berbentuk tanah, pelunasan sebagian utang leasing dan modal kerja.

Hal ini dilakukan untuk meningkatkan performa bisnis perusahaan di masa depan PT MNC Sekuritas bertindak sebagai penjamin pelaksana emisi efek perusahaan.

Baca Juga: IPO, Itama Ranoraya Patok Harga Saham Rp50

Direktur Utama PT Ginting Jaya Energi Jimmy Hidayat mengatakan bahwa untuk menangkap momentum di depan terutama meningkatnya peranan perusahaan lokal untuk industri minyak dan gas di Indonesia maka PT Ginting Jaya Energi, Tbk membutuhkan dukungan investasi untuk dapat melakukan ekspansi selama 5 tahun ke depan.

"Perseroan dalam menjalankan kegiatan usahanya didukung oleh tim yang berpengalaman mulai dari ahli engineering, operating, safety, procurement, serta marketing yang handal," ujar dia di Jakarta (2/10/2019).

IPO Ginting Jaya Energi

Dia menuturkan perseroan dipimpin oleh jajaran tim yang memiliki pengalaman lebih dari 30 tahun dalam industri migas. Founder dan beberapa Manajemen bahkan mengawali karirnya di beberapa perusahaan kontraktor migas ternama di Indonesia.

"Pengalaman bertahun-tahun di industri migas menjadi kekuatan Perseroan karena dengan pengalaman tersebut memberikan wawasan dan pemahaman di industri migas," tutur dia.

Baca Juga: Indonesia Masuk Peringkat ke-10 Pasar IPO Global

Perusahaan juga telah meraih berbagai penghargaan dalam menjalankan bisnisnya dan memiliki sertifikat kompetensi dan kualifikasi perusahaan jasa WOWS non konstruksi, sertifikasi kualifikasi System Management Health, Safety and Environment (SMHSE) kontraktor sebagai vendor lulus kategori risiko menengah dan tinggi, OHSAS 18001:2007 untuk Occupational Health and Safety Management System, ISO 14001:2015 untuk Environment Management System dan ISO 9001:2015 untuk Quality Management System.

"Komposisi penggunaan dana yang berhasil dihimpun nantinya dialokasikan untuk 61,0% pengembangan usaha dalam bentuk penambahan 7 rig workover dan well services (Wows) perseroan," jelas dia.

Sedangkan 16,4% untuk pembelian aset tetap sebagai dukungan operasional, pelunasan sebagian utang leasing dengan perusahaan pembiayaan yang merupakan pihak ketiga sebesar 10%, dan 12,6% dialokasikan untuk modal kerja.

"Ginting Jaya Energi memiliki total aset Rp442,01 miliar per 30 April 2019. Dengan total ekuitas Rp250,66 miliar dan liabilitasnya mencapai Rp191,36 miliar. Dalam kinerja keuangan pada Januari-April 2019, pendapatan usaha perusahaan tercatat sebesar Rp58,12 miliar," ungkap dia.

Pada tahun 2018 tercatat Rp168,15 miliar dan pada 2017 mencatatkan pendapatan Rp129,7 miliar. Sedangkan pada Januari-April 2019 laba tahun berjalan yang dibukukan mencapai Rp9,63 miliar, sedangkan pada 2018 tercatat Rp26,92 miliar dan di tahun 2017 sebesar Rp23,52 miliar.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini