5 Hal Penting Aramco dan IPO Terbesar Sepanjang Sejarah

Maylisda Frisca Elenor Solagracia, Jurnalis · Rabu 06 November 2019 07:37 WIB
https: img.okezone.com content 2019 11 05 278 2125954 5-hal-penting-aramco-dan-ipo-terbesar-sepanjang-sejarah-BPlGslhjQ4.jpg IPO Saudi Aramco (Foto: Reuters)

JAKARTA - Arab Saudi sedang mengalami transformasi besar-besaran di bawah kepemimpinan Putra Mahkota Mohammed bin Salman yang berniat mengakhiri obsesi kerajaan terhadap pendapatan minyak.

Kini negara Raja Minyak itu membuka diri di bidang ekonomi. Ada juga beberapa reformasi sosial seperti kebebasan bagi perempuan.

 Baca Juga: IPO Saudi Aramco Desember 2019, Jadi Terbesar di Dunia

Inisiatif ekonomi paling ambisius dari putra mahkota sejauh ini adalah mendorong perusahaan negara Aramco menuju debut pasar saham. Setelah bertahun-tahun penundaan, akhirnya titik terang tersebut diumumkan pada Minggu 3 November 2019. Melansir AFP, Jakarta, Rabu (7/11/2019), berikut ini selengkapnya.

 

1. Mengapa IPO Sangat Penting?

Penjualan sebagian Aramco membentuk dasar rencana perubahan haluan Putra Mahkota Mohammed untuk Arab Saudi. Ukuran daftar tetap telah beredar, tetapi awalnya diharapkan dapat menghasilkan sebanyak USD100 miliar.

Target tersebut, berdasarkan nilai perusahaan yang sekarang sebesar USD2 triliun terlihat tidak realistis. Target itu mungkin tidak tercapai, walaupun kemungkinan akan menjadi penawaran pasar saham terbesar sepanjang masa.

 IHSG Dibuka Menguat 6,06 Poin

Uang tersebut digunakan untuk mendanai proyek-proyek besar seperti NEOM. NEOM adalah kota besar futuristik senilai USD500 miliar direncanakan di pantai Laut Merah utara, yang menurut para pejabat akan memiliki taksi terbang dan robot yang bisa berbicara.

Dengan tidak ada daftar asing yang direncanakan saat ini, putra mahkota akan mengandalkan miliarder Saudi untuk sangat mendukung penawaran, dan perwakilan kerajaan dilaporkan mengunjungi pusat modal untuk membujuk para investor.

2. Apakah Ini Akan Sukses?

Setelah bertahun-tahun menghentikan kemajuan menuju IPO, skeptisisme muncul dan saham baru akan berada di bawah pengawasan ketat ketika diluncurkan di bursa Saudi dalam beberapa minggu mendatang.

Selain bertahan untuk nilai big ticket, penundaan juga terkait dengan kekhawatiran Saudi bahwa daftar asing dapat menyinari sesuatu yang tidak diinginkan terhadap rahasia keuangan perusahaan dan pekerjaan orang dalam.

 IHSG Dibuka Menguat 6,06 Poin

"Jika saham jatuh tajam setelah mereka memulai trading, itu akan menjadi pukulan nyata bagi kredibilitas reformasi ekonomi yang terkait dengan Mohammed bin Salman, menjadikan alasan mengapa nilai sangat penting," kata Kristian Ulrichsen, pegawai Rice University’s Baker Institute di Amerika Serikat.

"Investor internasional sangat memperhatikan bagaimana kinerja Aramco di bursa domestik, terutama karena tidak adanya perincian perusahaan mengenai bagian internasional dari pencatatan ganda."

3. Mengapa Aramco Sangat Penting?

Aramco memompa sekitar 10% minyak dunia dari sumur-sumurnya di bawah pasir gurun - sebagian besar di timur kerajaan dan tempat ang disebut "Empty Quarter" di selatan. Ada juga beberapa ladang minyak lepas di pantai utama.

Energi raksasa tersebut menghasilkan keuntungan paling besar dari perusahaan manapun tahun lalu dengan laba bersih USD111 miliar - lebih banyak dari Apple Inc., Alphabet Inc., dan gabungan Exxon Mobil Corp.

Nasib Aramco menjadi hal pokok bagi pasokan energi dunia - yang digambarkan ketika harga minyak melonjak setelah dua fasilitasnya menjadi sasaran pemogokan pada September, sementara ini menurunkan produksi hingga setengahnya.

4. Bagaimana MBS Mengubah Perekonomian?

Sebelum Mohammed menjadi putra mahkota pada Juni 2017, putra Raja Salman - sering disebut dengan inisial MBS - telah mengumumkan rencana untuk membuat diversifikasi ekonomi dan menjauhkannya dari ketergantungan pada produksi minyak.

Sejak saat itu, kerajaan telah menyaksikan sejumlah inisiatif yang belum pernah dilihat sebelumnya, sebagian besar terkait dengan hiburan dan pariwisata, termasuk proyek multi-pulau mewah.

Perempuan disambut lebih baik di dunia kerja, konser dibuka untuk Saudi, acara olahraga internasional diberi lampu hijau, dan visa turis pertama kali dikeluarkan.

Di tengah harga minyak yang rendah, kerajaan juga meningkatkan harga bahan bakar dan listrik, mengenakan pajak pertambahan nilai (PPN) 5% dan memungut pajak kepada 11 juta ekspatriat dalam upaya menghasilkan pendapatan tambahan.

 Pekan Kedua Bulan Juli, IHSG Merosot 0,19 Persen

5. Jual Perhiasan Mahkota

IPO Aramco telah memunculkan kebanggaan bagi orang-orang Saudi, meskipun beberapa khawatir tentang pembagian "family jewel" dengan orang asing.

"Aramco berarti keluarga. Dari lingkungan kerja hingga menemukan sisi dirimu yang lain, rasanya terlihat alami. Perasaan ini seperti di rumah," tutur Naif Ghofaily (30), karyawan Aramco kepada AFP.

"Penjualan ini telah membawa banyak paparan bagi perusahaan dalam skala global. Meskipun perusahaan ini salah satu perusahaan terbesar di dunia, saya merasa jika banyak orang mengenali Aramco hari ini."

Banyak karyawan tinggal di kompleks perusahaan mewah, yang berarti mereka sangat nyaman - terutama di negara yang menawarkan sedikit atraksi.

Karyawan lain, Haya (33), berkata bahwa IPO berisiko "mengubah" perusahaan.

"Saya lahir di Aramco, ayah saya bekerja untuk Aramco lebih dari 50 tahun, kedua orang tua saya pensiun dari Aramco, dan saya tinggal di Aramco. Bagi saya Aramco adalah rumah saya," katanya kepada AFP.

"Saya khawatir tentang IPO.Ssaya tumbuh merencanakan anak-anak saya untuk menjalani kehidupan yang saya alami di Aramco dan khawatir bahwa IPO itu bukan Aramco yang kita tahu," tutupnya.

1
4

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini