nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Trump Ancam China, Indeks Dolar Menguat

Kurniasih Miftakhul Jannah, Jurnalis · Rabu 20 November 2019 07:50 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2019 11 20 278 2132054 trump-ancam-china-indeks-dolar-menguat-WBbtbg5et0.jpg Dolar AS (Foto: Ilustrasi Shutterstock)

JAKARTA – Indeks dolar AS menguat pada akhir perdagangan 19 November 2019. Dolar AS menguat di tengah negosiasi dagang antara AS dan China yang semakin tidak jelas. Hal ini membuat investor semakin berhati-hati.

Indeks dolar yang membandingkan dolar terhadap enam mata uang utama naik 0,05%. Indeks telah turun 0,6% selama tiga sesi terakhir.

Nilai Tukar Rupiah terhadap Dolar AS Menguat 14 Poin 

"Ini semua karena ketidakpastian perdagangan," kata Pedagang valuta asing senior dan ahli strategi di Tempus Inc Juan Perez, dilansir dari Reuters, Rabu (20/11/2019).

Investor menaruh harapan terhadap pertemuan Washington dan Beijing pada kesepakatan "fase satu" bulan ini untuk mengurangi perang dagang selama 16 bulan. Namun sayangnya harapan itu pudar setelah sebuah laporan mengungkap bahwa Tiongkok pesimis mengenai persetujuan sebuah kesepakatan.

Baca Juga: Dolar Melemah di saat Yen Berjaya

Amerika Serikat akan menaikkan tarif impor China jika tidak ada kesepakatan dicapai dengan Beijing untuk mengakhiri perang dagang, Presiden AS Donald Trump mengatakan mengancam peningkatan percekcokan yang telah merusak pertumbuhan ekonomi di seluruh dunia.

Investor juga sedang menunggu rilis dari pertemuan kebijakan terbaru Federal Reserve, di mana bank sentral memangkas suku bunga untuk ketiga kalinya tahun ini tetapi mengisyaratkan tidak akan ada pengurangan lebih lanjut kecuali jika ekonomi mengambil giliran untuk menjadi lebih buruk.

Nilai Tukar Rupiah terhadap Dolar AS Melemah Jadi Rp14.940 per Dolar AS 

Terhadap yen Jepang, dolar melemah 0,12%. Di tempat lain, dolar Australia turun setelah risalah dari pertemuan kebijakan Reserve Bank of Australia menunjukkan bank sentral mempertimbangkan pemotongan suku bunga bulan ini. Namun Aussie diperdagangkan naik 0,28% terhadap greenback.

(kmj)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini