Kemandirian Pangan Indonesia Timur Rendah, Bos Bulog: Karena Diukur dari Beras

Aditya Pratama, Jurnalis · Selasa 14 Juli 2020 14:37 WIB
https: img.okezone.com content 2020 07 14 320 2246171 kemandirian-pangan-indonesia-timur-rendah-bos-bulog-karena-diukur-dari-beras-UFqwJ7SRtr.jpg Dirut Bulog Budi Waseso (Foto: Okezone.com)

JAKARTA - Indeks ketahanan pangan global Indonesia berdasarkan data the economic intelligence unit menunjukkan adanya peningkatan tiap tahunnya. Pada tahun 2015, Indonesia masih berada di angka 46,7 persen, sementara itu di tahun 2019 meningkat pesat mencapai 62,6 persen.

Dalam data tersebut juga dicantumkan daerah-daerah dengan tingkat kemandirian pangan yang tinggi hingga rendah. Untuk daerah dengan tingkat kemandirian pangan tertinggi dipimpin oleh Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta dengan persentase 6 persen, disusul Gorontalo dengan angka yang sama dan posisi ketiga Kalimantan Selatan dengan angka 5,9 persen.

 Baca juga: Punya 1,4 Juta Ton, Stok Beras di RI Aman Selama Covid-19?

Sementara itu, untuk daerah dengan tingkat kemandirian pangan rendah, di posisi nomor satu adalah Papua dengan persentase hanya di 1,8 persen, posisi kedua Papua Barat 2,2 persen, dan di posisi ketiga Maluku dengan persentase 3,6 persen.

Direktur Utama Perum Bulog, Budi Waseso menjelaskan, rendahnya tingkat kemandirian pangan di Indonesia Timur hanya karena yang diukur dari komoditas beras saja. Padahal, saat ini masyarakat Papua sudah tidak dibiasakan untuk makan sagu, karana telah diganti menjadi beras dan hal ini yang menyebabkan kemandirian pangan rendah karena produksi beras hanya berada di wilayah Merauke dan Manokwari.

 Baca juga: Belum Lunas, Pemerintah Baru Bayar Utang Rp556 Miliar ke Bulog

"Jadi, kalau kita lihat dari produksi beras memang masih sangat kurang. Karena produksinya hanya di Merauke sama di Manokwari sebagian, tapi yang paling besar di Merauke. Tetapi kalau di panganan lain sagu, ubi-ubian itu besar di Papua itu," ujar Buwas dalam acara Market Review IDX Channel, Selasa (14/7/2020).

Mantan Kepala BNN ini mengatakan, komoditas pangan selain beras di wilayah Papua dalam hal ini sagu sangat berlimpah. Bahkan, jika pemerintah serius menanganinya ini bisa menjadi kekuatan pangan baru.

 Baca juga: Bulog Akan Salurkan Beras Bansos ke 10 Juta Keluarga

"Sebenernya kalau mau kita lihat, karena yang dilihat dari Papua itu dari sisi beras. Pangan tidak hanya beras. Kalau kita mau bicara sagu di Papua, kita kalau mau produksi dengan baik yaitu ada 450 juta ton per tahun produksi sagu," kata dia.

Selain itu, menurut Buwas, produksi komoditas sagu bisa memenuhi kebutuhan masyarakat Indonesia, yang mana dalam satu tahun produksinya mencapai 36 juta ton. Namun, untuk meningkatkan kemandirian pangan bukan menjadi domain Bulog.

"Untuk meningkatkan kemandirian pangan itu menjadi tugas Menteri Pertanian. Semantara Bulog dari sisi mempersiapkan supply pangannya dan menyerap produksi lokalnya," ucap Buwas.

(rzy)

Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini