Simak Tahapan Merger Bank Syariah BUMN

Suparjo Ramalan, Jurnalis · Selasa 13 Oktober 2020 20:45 WIB
https: img.okezone.com content 2020 10 13 320 2293144 simak-tahapan-merger-bank-syariah-bumn-ZfKmo3a81P.jpg Merger Bank Syariah (Foto: Okezone)

JAKARTA - PT Bank BRIsyariah (BRIS) Tbk, PT Bank Syariah Mandiri, dan PT Bank BNI Syariah secara resmi telah melakukan penandatanganan Conditional Merger Agreement (CMA) terkait dengan rencana penggabungan atau merger.

Ketua Tim Project Management Office (PMO) sekaligus Wakil Direktur Bank Mandiri Hery Gunardi mengatakan, penandatanganan CMA adalah bagian awal dari proses merger tersebut. Artinya, meski penandatanganan CMA sudah dilakukan ketiga Bank Syariah BUMN itu, namun proses penggabungan belum dilakukan.

"Penandatangan CMA ini merupakan awal dari merger, jadi belum merger hari ini, baru stepping stone, pintu gerbang, prosesnya masih panjang," ujar Hery dalam konferensi pers virtual, Jakarta, Selasa (13/10/2020).

Dalam prosesnya, pihak PMO yang bertugas memfasilitasi proses penggabungan ketiga perseroan plat merah itu akan mengurusi sejumlah izin kepada Otoritas Jasa Keuangan (OJK) sebagai pihak regulator di pasar modal perbankan.

Ketika semua proses sudah dilakukan, maka ditargetkan pada Februari 2021 mendatang akan dilakukan legal merger atau penggabungan sebagai perbuatan hukum yang dilakukan oleh ketiga perseroan. "Dan diharapkan di bulan Februari 2021 terjadi legal merger di situ penggabungannya resmi terjadi," kata dia.

 Perkembangan Perbankan Syariah di Tanah Air

Dalam kesempatan itu, Herry juga memastikan operasional 3 bank dalam proses merger tetap berjalan dengan baik dan sesuai dengan kebutuhan nasabah. Dia juga memastikan tidak akan melakukan pengurangan atau bahkan pemecatan karyawan imbas penggabungan bank-bank ini.

"Kami mohon doa dan dukungan untuk proses bersejarah lahirnya bank syariah terbesar di Indonesia. Kami ajak seluruh karyawan untuk berdoa dan mendukung proses ini," kata dia.

Sementara itu, Direktur Utama BRIS Ngatari mengatakan pihaknya siap menerima amanah menjadi survivor bank. Sikap itu karena BRIS satu-satunya bank umum syariah anak usaha BUMN yang tercatat di Bursa Efek Indonesia (BEI).

"Kami sebagai satu-satunya bank umum syariah anak usaha BUMN yang tercatat di bursa siap menerima amanah ini dan siap bergandengan tangan dengan saudara kami BSM dan BNIS, kerja sama gotong-royong memajukan ekonomi dan keuangan syariah Indonesia," katanya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini