4 Faktor yang Bikin IHSG Loyo 2,12% ke Level 5.979

Aditya Pratama, Jurnalis · Kamis 28 Januari 2021 18:30 WIB
https: img.okezone.com content 2021 01 28 278 2352563 4-faktor-yang-bikin-ihsg-loyo-2-12-ke-level-5-979-qVZNEvswmC.jpg IHSG Melemah. (Foto: Okezone.com/Shutterstock)

JAKARTA - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) mengalami penurunan cukup dalam pada perdagangan hari ini. Indeks melemah 129,78 poin atau 2,12% ke level 5.979.

Direktur PT Anugerah Mega Investama, Hans Kwee mengungkapkan bahwa terdapat sejumlah faktor yang mempengaruhi penurunan IHSG hari ini. Pertama, Federal Reserve atau bank sentral Amerika Serikat (AS) tidak memberikan banyak arahan tentang kebijakan moneternya.

"Memang dia tidak menaikkan bunga, tidak berubah kapan papan papering dilakukan, tapi itu atas sikap yang dilakukan Federal Reserve," ujar Hans saat dihubungi MNC Portal, Kamis (28/1/2021).

Baca Juga: IHSG Anjlok 2,12% Tinggalkan Level 6.000

Kedua, Hans menyebut, saat ini Amerika Serikat kemungkinan menghadapi masalah pada kebijakan fiskal. Sebab, kebijakan fiskal selama ini menjadi amunisi kenaikan indeks.

"Itu kemungkinan tidak bisa disahkan dalam waktu dekat dan mungkin akan terpending empat sampai enam bulan ke depan," kata dia.

Baca Juga: IHSG Anjlok Ikuti Bursa Regional Asia

Ketiga, dia menyebut meningkatnya angka pandemi Covid-19 secara global dan di Indonesia telah menyentuh angka 1 juta kasus positif Covid-19 turut mempengaruhi pergerakan indeks dan investor.

"Jadi, orang sedikit hati-hati dan kemarin Kementerian malah memindahkan alokasi anggaran, sehingga memberikan sinyalemen belanja pemerintah lebih banyak dialokasikan cukup banyak untuk penanggulangan pandemi. Makanya saham-saham konstruksi dan infrastruktur sedikit tertekan turun hari ini," ucapnya.

Selain itu, Hans juga menyoroti vaksinasi baik di global maupun Indonesia yang terlihat sedikit melambat prosesnya, sehingga banyak negara lebih memilih untuk melakukan lockdown yang ketat untuk penanggulangan pandemi tersebut.

"Ya memang komoditas sedikit tertekan turun akibat dari lockdown tersebut," tuturnya.

Dengan situasi pasar saham yang menurun hari ini, Hans menyarankan kepada investor untuk melakukan aksi beli memanfaatkan penurunan indeks hari ini yang cukup dalam.

"Yang punya cash sih bisa beli kembali, kalau perkiraan kita indeks penurunan itu paling jauh ke 5.800, jadi beberapa poin lagi dan mungkin minggu-minggu depan udah mulai rebound lagi dan hari ini membuka peluang untuk kembali melakukan aksi beli kembali," ucapnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini