IHSG Anjlok, BEI Bakal Buka Short Selling

Rina Anggraeni, Jurnalis · Jum'at 29 Januari 2021 11:42 WIB
https: img.okezone.com content 2021 01 29 278 2352893 ihsg-anjlok-bei-bakal-buka-short-selling-OqrQ29o2M4.jpg Indeks Harga Saham Gabungan (Ilustrasi: Shutterstock)

JAKARTA - Bursa Efek Indonesia (BEI) berencana untuk kembali membuka perdagangan efek secara margin atau short selling bulan depan. Pasalnya , Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) dalam enam hari berturut-turut mengalami koreksi, terakhir turun 2,12% pada level 5.979,38.

Direktur Perdagangan dan Pengaturan Anggota Bursa BEI Laksono Widodo mengatakan, BEI akan menerbitkan daftar saham yang memenuhi syarat short selling.

Baca Juga: IHSG Dibuka Rebound 1,1% ke 6.046 Usai Anjlok 2,12%

Sebagai informasi, short selling merupakan bentuk transaksi yang digunakan investor dengan meminjam dana untuk melakukan penjualan saham yang belum dimiliki dengan harga tinggi dengan harapan bisa membeli pada saat harga sahamnya turun.

"Belum ada yang punya izin short selling atau memberikan layanan short selling sampai saat ini. Perlahan-lahan, memasuki era normal transaksi saham dan enggak banyak juga transaksi short sell di BEI karena pinjam meminjam saham itu masih belum umum di BEI,” ujar Laksono di Jakarta, Jumat (29/1/2021).

Dia pun memastikan Bursa juga masih dalam pembicaraan terkait dengan besaran nilai transaksi short selling dan aturan terkait dengan auto rejection. Nantinya akan ada suistainable level indeks pada awal tahun ini.

Meski demikian, aturan ini masih digodok bersama dengan Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

"Short sell selama sesuai peraturan (tidak naked short sell, sesuai dengan list margin) akan diperbolehkan," tandasnya.

(kmj)

1
1

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini