Kontribusi BUMN ke Negara Rp3.282 Triliun, Erick Thohir Belum Puas

Suparjo Ramalan, Jurnalis · Kamis 29 April 2021 13:14 WIB
https: img.okezone.com content 2021 04 29 320 2402773 kontribusi-bumn-ke-negara-rp3-282-triliun-erick-thohir-belum-puas-b6ZU6qWnta.jpg Menteri BUMN Erick Thohir. (Foto: Okezone.com/BUMN)

JAKARTA - Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) mencatat selama 10 tahun kontribusi perusahaan negara mencapai Rp 3.282 triliun. Jumlah itu terdiri dari deviden, Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP), dan pajak.

Menteri BUMN, Erick Thohir menyebut, jumlah tersebut masih tercatat kecil. Meski begitu, Return on investment (ROI) yang masuk ke Kementerian BUMN cukup baik.

"Tentu ini juga disampaikan proporsionalnya, yang namanya dividen, PNBP, dan pajak masih cukup kecil sehingga kita lihat return on investasinya masih cukup baik yang diinvestasikan di Kementerian BUMN itu sendiri," ujar Erick dalam Rapat Koordinasi Pembangunan Pusat secara virtual, Kamis (29/4/2021).

Baca Juga: Luhut Puji Erick Thohir: Kinerja BUMN Positif dalam Setahun

Dari arsip pemberitaan MNC Portal Indonesia, selama lima tahun terakhir aset BUMN mengalami kenaikan yang signifikan. Pada tahun 2015 aset BUMN tercatat sebesar Rp5.760 triliun, dan pada akhir 2019 menjadi sebesar Rp8.734 triliun. Angka ini menunjukan bahwa selama lima tahun terakhir aset BUMN tumbuh sebesar 51,63% atau rata-rata per tahunnya tumbuh 11%.

Ekuitas BUMN juga naik signifikan. Hingga akhir 2019, total Ekuitas seluruh perseroan mencapai Rp800 triliun. Sementara, laba bersihnya mencatatkan angka positif di akhirnya 2019 senilai Rp152 triliun. Meski begitu, angka ini menurun bila dibandingkan dengan periode yang sama 2018 yang mencapai Rp189 triliun.

Baca Juga: Terpisah-pisah, Erick Thohir Ingin Aset Fisik BUMN dan Pemda Terintegrasi

Sementara itu, capital expenditure (Capex) atau belanja modal BUMN juga mengalami peningkatan. Pada 2015, jumlah agregat Capex dalam satu tahun mencapai Rp221 triliun. Angka ini semakin meningkat dari tahun ke tahun hingga puncaknya pada akhir 2019 belanja modal BUMN mencapai Rp361 triliun.

Lebih jauh, dari segi kontribusi finansial, berdasarkan perhitungan CAGR, pertumbuhan setoran dividen BUMN sebesar Rp50 triliun di tahun 2018. Pada periode yang sama, setoran pajak BUMN mencapai Rp284 triliun. Sementara PNBP mencapai Rp135 triliun.

Pada 2020, dividen BUMN turun. Erick Thohir mengakui pandemi Covid-19 berdampak pada bisnis perusahaan pelat merah. Setidaknya, 90 persen kinerja perusahaan negara menurun. Imbas, dividen BUMN 2020 diprediksi hanya mencapai 25 persen dari target.

Penurunan juga terjadi pada setoran pajak. Pada kuartal I-2020 besaran pajak yang dibayarkan kepada pemerintah sebesar Rp 55,51 triliun. Sementara, PNBP Rp31,43 triliun.

"Kalau kita lihat juga, seperti yang disampaikan para Menteri, suka tidak suka, di tahun 2019 dan tahun 2020 semua terdampak Covid-19. Kalau kita bisa lihat data-data ini perbandingan daripada income BUMN dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya sangat merosot, hanya ada beberapa BUMN saja yang bisa bertahan," katanya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini