Share

Kian Rugi, Pendapatan Bioskop CGV Anjlok 88,2%

Aditya Pratama, iNews · Senin 05 Juli 2021 09:14 WIB
https: img.okezone.com content 2021 07 05 278 2435520 kian-rugi-pendapatan-bioskop-cgv-anjlok-88-2-yT41OFvUlF.png Pengelola Bioskop Semakin Rugi. (Foto: Okezone.com/Asiaone)

JAKARTA - PT Graha Layar Prima Tbk (BLTZ) mencatatkan kenaikan rugi bersih pada kuartal I-2021. Perseroan mencatatkan rugi sebesar Rp83,33 miliar atau naik 53,45% dibanding 31 Maret 2020 sebesar Rp54,30 miliar.

Dikutip dari keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia (BEI), Senin (5/7/2021), BLTZ mencatatkan pendapatan bersih sebesar Rp27,33 miliar atau turun 88,22% dibanding periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp232,17 miliar dengan rugi per saham dasar Rp95.

Baca Juga: Bisnis Bioskop Babak Belur Gegara Covid-19, CGV Rugi Rp445 Miliar di 2020

Adapun pendapatan bersih emiten pemilik Bioskop CGV ini terdiri atas bioskop, makanan dan minuman, acara-acara dan iklan, serta lisensi dan jasa manajemen. Bioskop menjadi penyumbang pendapatan tertinggi sebesar Rp16,41 miliar atau lebih rendah dari sebelumnya Rp151,66 miliar.

Kemudian, makanan dan minuman tercatat Rp7,17 miliar atau lebih rendah dari sebelumnya Rp60,37 miliar, acara-acara dan iklan tercatat Rp3,74 miliar atau lebih rendah dari sebelumnya Rp20,03 miliar, serta lisensi dan jasa manajemen tercatat Rp3,75 juta atau lebih rendah dari sebelumnya Rp91,16 juta.

Baca Juga: Bioskop Masih Tutup, Pendapatan CGV Cinemas Melorot Jadi Rp254,52 Miliar

BLTZ mencatatkan adanya penurunan beban pendapatan di kuartal I-2021 menjadi Rp55,97 miliar dibanding periode yang sama tahun sebelumnya Rp163,46 miliar. Beban umum dan administrasi menurun menjadi Rp44,48 miliar dari sebelumnya Rp93,78 miliar, dan biaya keuangan naik menjadi Rp31,24 miliar dari sebelumnya Rp27,64 miliar.

Sementara itu, arus kas bersih yang digunakan untuk aktivitas operasi tercatat Rp35,57 miliar, arus kas bersih yang digunakan untuk aktivitas investasi tercatat Rp5,40 miliar, dan arus kas bersih yang diperoleh dari aktivitas pendanaan tercatat Rp62,50 miliar.

Graha Layar Prima mencatatkan liabilitas sebesar Rp1,71 triliun dan ekuitas Rp713,02 miliar. Adapun total aset Perseroan menurun menjadi Rp2,42 triliun dibanding tahun 2020 sebesar Rp2,43 triliun.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini