IHSG Diprediksi Menguat Sepanjang Hari

Shelma Rachmahyanti, Jurnalis · Senin 12 Juli 2021 10:22 WIB
https: img.okezone.com content 2021 07 12 278 2439231 ihsg-diprediksi-menguat-sepanjang-hari-Wn5F0T45e2.jpg Indeks Harga Saham Gabungan Menguat (Foto: Shutterstock)

JAKARTA – Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) berada di zona hijau pada pembukaan perdagangan pagi hari ini (12/7/2021). IHSG menguat 0,67% dan berada di level 6.080.

Head of Research Henan Putihrai Sekuritas Robertus Yanuar Hardy menilai, pergerakan IHSG hari ini diprediksi akan menguat. Sebab, penguatan yang terjadi di market global dan regional sudah mendukung untuk IHSG berada di teritori positif.

Baca Juga: IHSG Ditutup Menguat ke 6.069, Saham BCAP Meroket 34%

“Kalau kita melihat memang dari segi market global dan juga regional, sebenarnya sudah mendukung untuk IHSG ini bisa dibuka lebih positif lah untuk hari ini,” katanya dalam acara Market Opening IDX Channel, Senin (12/7/2021).

Namun, Robertus mengatakan, jika dilihat dari segi domestik, kekuatan investor untuk menopang pergerakan IHSG masih dipertanyakan.

Baca Juga: Bertahan di Zona Hijau, IHSG Sesi I Naik ke 6.066

“Kita juga masih melihat ya dari dalam negeri sendiri, apakah cukup kuat para investor untuk menopang pergerakan positif lebih lanjut lagi. Kalau dari global memang kita masih melihat adanya optimisme bahwa vaksinasi yang dipercepat oleh beberapa negara terutama Amerika itu juga bisa mengembalikan kepercayaan investor lebih lanjut,” kata dia.

Sementara itu, dia menjelaskan, 6.050 – 6.100 masih menjadi level resistance yang akan diuji IHSG di pekan ini. Sebab, market masih menantikan beberapa data ekonomi seperti inflasi di Amerika Serikat (AS) yang diperkirakan masih mengalami peningkatan.

“Inflasi di Amerika secara year on year (yoy) itu diperkirakan masih mengalami peningkatan 4,9% atau 4,8% year on year (yoy) di bulan Juni. Tentu ini kalau masih tetap tinggi dan juga membuat The Fed masih akan tetap hawkish. Hal tersebut tentu tidak cukup bagus untuk market, tapi kita buktikan saja data inflasinya seperti apa dan juga tidak kalah penting kebijakan moneter,” jelas Robertus.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini