Pertimbangkan 3 Hal Ini Sebelum 'Hamburkan' Uang di Masa Pandemi Covid-19

Shelma Rachmahyanti, Jurnalis · Rabu 21 Juli 2021 16:59 WIB
https: img.okezone.com content 2021 07 21 622 2443891 pertimbangkan-3-hal-ini-sebelum-hamburkan-uang-di-masa-pandemi-covid-19-28Yb3WmzZp.jpg Tips Mengatur Keuangan saat pandemi (Foto: Shutterstock)

JAKARTA – Pada saat pandemi, mau tidak mau seseorang harus bisa mengatur keuangan dengan bijak. Hal ini dilakukan agar kebutuhan yang memang diperlukan dapat terpenuhi dengan baik.

Adapun saat pandemi, seseorang juga harus mempertimbangkan berbagai pengeluaran. Pasalnya, agar dapat memenuhi kebutuhan, sebaiknya dana yang ada hanya dibelanjakan untuk hal-hal yang memang penting.

Dikutip dari Real Simple, Rabu (21/7/2021), ada tiga hal yang harus dipertimbangkan saat ingin melakukan pengeluaran di tengah kondisi pandemi. Mulai dari mengevaluasi dampak, hingga bersikap konservatif.

Baca Juga: Investasi Digital Aman dan Nyaman, Simak Yuk Tipsnya

Anda mungkin bertanya-tanya apakah masih aman untuk membeli sepatu baru yang Anda inginkan. Atau mungkin Anda telah mempertimbangkan pembelian yang lebih besar: katakanlah, mobil baru, atau bahkan rumah baru. Berikut tiga hal yang harus dipertimbangkan menurut ahli:

1. Evaluasi Dampak

Apakah Anda kehilangan pekerjaan Anda? Sudah cuti? Apakah gaji Anda dipotong? Jika demikian, sekarang bukan waktunya untuk mengkhawatirkan pembelian apa pun, selain kebutuhan: perumahan, utilitas, dan makanan.

"Sudah, sekitar 10 juta orang Amerika telah mengajukan tunjangan pengangguran selama dua minggu terakhir," kata Ted Rossman, seorang analis industri di CreditCards.com. "Dan bahkan sebelum pandemi ini, kebanyakan orang berurusan dengan utang kartu kredit dan tabungan terbatas."

Tetapi jika Anda termasuk kelompok individu yang beruntung yang menyesuaikan diri dengan pekerjaan jarak jauh atau telah mampu mempertahankan pekerjaan sebagai pekerja esensial, penghasilan Anda mungkin sebagian besar utuh. Meski begitu, ketika ekonomi goyah, riaknya bisa tertunda dan meluas. Untuk alasan itu, para ahli mengatakan yang terbaik adalah melanjutkan dengan hati-hati.

Baca Juga: 3 Tips Investasi Reksa Dana bagi Pemula

“Saat ini, semua orang secara tidak langsung merasakan dampaknya, tetapi beberapa keluarga terkena dampak langsung, jadi kami benar-benar mendorong anggota untuk mengambil langkah mundur dan mengevaluasi kembali,” kata Brian Walsh, perencana keuangan bersertifikat dengan SoFi. “Tanyakan pada diri sendiri dua pertanyaan. Satu, apakah saya berada di tempat yang baik sebelum ini terjadi? Dua, apakah arus kas saya terkena dampak langsung?”

Jika Anda berada di tempat yang buruk secara finansial, terlepas dari apakah pandemi yang harus disalahkan, membeli barang-barang seperti mobil baru atau melakukan perjalanan ke luar negeri bukanlah langkah yang bagus saat ini. Namun, jika Anda adalah seseorang yang sedang mempertimbangkan kendaraan baru tepat saat pandemi melanda, dan Anda masih memiliki uang muka, ini bisa menjadi waktu yang tepat untuk membelinya.

2. Tinjau Kembali Tujuan Anda

Sebelum pandemi, Anda mungkin tidak lagi mempunyai utang kartu kredit, berpegang teguh pada anggaran yang ketat, dan mencapai tujuan tabungan Anda. Namun, sekarang saatnya untuk mengevaluasi kembali.

“Berlawanan dengan saran normal saya, saya tidak akan terburu-buru untuk melunasi utang kartu kredit, terutama jika Anda memiliki tabungan minimal dan/atau situasi kerja yang tidak stabil,” kata Rossman. "Hal yang sama berlaku untuk melakukan pembelian besar."

Rossman mengatakan, tujuan utama keluarga selama ini adalah untuk menjaga fleksibilitas arus kas, terlepas dari apakah keuangan Anda terkena dampak langsung. Itu berarti memiliki uang di tangan jika hal-hal tiba-tiba menjadi buruk untuk Anda. Ini mungkin juga berarti menunda pembelian besar, mengawasi pengeluaran diskresioner Anda, dan membuat anggaran pandemi untuk makanan dan kebutuhan pokok lainnya dalam jangka pendek.

Namun, seperti semua nasihat keuangan, keadaan pribadi Anda unik bagi Anda. Jika Anda memiliki banyak arus kas dan Anda telah menyisihkan dana darurat sebelum Covid-19, membeli laptop atau kasur baru mungkin sangat aman, terutama jika itu adalah hal-hal yang perlu Anda investasikan untuk melewati karantina ini.

“Jika Anda berada dalam posisi yang lebih baik dengan tabungan, atau jika Anda memiliki pekerjaan yang lebih aman, maka lebih realistis untuk melunasi utang dan membenarkan pembelian besar,” kata Rossman.

3. Bersikap Konservatif

Jika Anda berada dalam posisi yang baik secara finansial, tetap bijaksana untuk membelanjakan secara konservatif saat pandemi berlangsung.

“Ini lebih dari sekadar di mana pendapatan Anda terpengaruh,” kata Walsh. “Tidak ada yang tahu berapa lama ini akan berlangsung dan apa dampaknya.”

Dalam jangka pendek, Walsh menyarankan untuk memperhatikan pengeluaran diskresioner Anda. Itu mungkin berarti melewatkan makanan penutup selama belanja bahan makanan dua bulanan atau membatalkan layanan streaming yang belum Anda gunakan. Hal itu berarti menyisihkan uang yang akan Anda habiskan untuk membeli bensin atau kencan, jadi Anda memiliki uang ekstra jika Anda membutuhkan.

Jika Anda berencana untuk melanjutkan dengan beberapa pembelian besar, misalnya liburan, Kumiko Love, Pemilik dan Pencipta The Budget Mom, mengatakan untuk melangkah perlahan.

“Pastikan Anda mempersiapkan diri untuk perubahan atau pembatalan di menit-menit terakhir. Pesan menggunakan miles Anda untuk mempermudah pembatalan, pastikan untuk meneliti asuransi perjalanan, dan memesan penerbangan yang fleksibel, ”kata Love. “Merencanakan liburan masa depan Anda dan meneliti biaya hari ini baik-baik saja, itu tidak berarti Anda harus membuat reservasi hari ini.”

Love juga menyarankan agar pasangan yang baru bertunangan mempertimbangkan untuk menunda rencana pernikahan mereka demi memenuhi kebutuhan dalam jangka pendek.

“Berutang atau membahayakan keamanan finansial di masa depan bukanlah cara yang Anda inginkan untuk memulai hidup bersama,” kata Love.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini