Share

4 Fakta-Fakta Revisi APBN 2022, Sri Mulyani Naikkan Anggaran Bansos dan Tambah Subsidi Energi

Tim Okezone, Jurnalis · Sabtu 21 Mei 2022 04:19 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 20 320 2597593 4-fakta-fakta-revisi-apbn-2022-sri-mulyani-naikkan-anggaran-bansos-dan-tambah-subsidi-energi-KFLVJWVvb8.jpeg Revisi APBN 2022 (Foto: Shutterstock)

JAKARTA - Pemerintah mengajukan revisi postur APBN 2022 kepada Badan Anggaran (Banggar) DPR RI. Pemerintah mengajukan revisi APBN dari Rp2.714 triliun menjadi Rp3.106 triliun atau naik Rp391,8 triliun.

Berdasarkan ketentuan ayat 1 pasal 22 UU 6/2022 tentang APBN Tahun 2022, disebutkan bahwa dalam keadaan darurat, pemerintah dapat melakukan langkah antisipasi dengan persetujuan DPR.

Berikut adalah fakta mengenai revisi APBN 2022 yang dirangkum Okezone, Sabtu (21/5/2022).

1. Defisit APBN Turun

Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengusulkan agar defisit APBN 2022 diturunkan dari target yang semula 4,85% terhadap PDB menjadi 4,5% dari PDB.

"Defisit APBN untuk tahun ini saya minta diturunkan dari Rp868 triliun menjadi Rp840,2 triliun," ujar Sri.

2. Belanja Negara

Tahun ini belanja untuk subsidi BBM dan listrik membengkak akibat lonjakan harga komoditas global akibat memanasnya perang Rusia-Ukraina. Tercatat bahwa belanja negara tahun ini mencapai Rp3.106 triliun.

"Tambahan yang signifikan terjadi pada subsidi BBM dan LPG Rp71,8 triliun dan listrik Rp3,1 triliun. Sementara kompensasi yang harus dibayarkan adalah Rp216,1 triliun. Sehingga total subsidi dan kompensasi adalah Rp443,6 triliun," ungkap Sri.

3. Tambah Anggaran Bansos

Sri Mulyani bakal menambah anggaran perlindungan sosial pada 2022 sebesar Rp18,6 triliun. Dia menyebut ini sebagai bentuk perlindungan kepada masyarakat dalam menjaga daya beli.

"Ada yang dalam bentuk perlindungan sosial, ada pula tadi senilai ratusan triliun dalam bentuk subsidi BBM dan listrik. Itu adalah langsung dinikmati masyarakat," ujarnya dalam rapat kerja dengan Badan Anggaran Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI di Jakarta, Kamis (19/5/2022).

4. Subsidi Energi

Sri Mulyani mengusulkan tambahan dana lebih untuk subsidi energi dan kompensasi kepada Badan Anggaran (Banggar) DPR RI.

Adapun nominal tambahan anggaran subsidi yang diusulkan adalah sebesar Rp74,9 triliun dengan rincian Rp71,8 triliun untuk subsidi Bahan Bakar Minyak (BBM) dan LPG serta sekitar Rp3,1 triliun untuk subsidi listrik tahun 2022.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini