Share

3 Tahun Tak Impor, Presiden Jokowi: Swasembada Beras kita Segera Tercapai

Raka Dwi Novianto, Sindonews · Selasa 12 Juli 2022 15:11 WIB
https: img.okezone.com content 2022 07 12 320 2628182 3-tahun-tak-impor-presiden-jokowi-swasembada-beras-kita-segera-tercapai-9ZaNPAdmrt.JPG Presiden Jokowi. (Foto: Setpres)

SUBANG - Presiden Joko Widodo (Jokowi) meninjau langsung Balai Besar Penelitian Tanaman Padi (BBPadi) di Kabupaten Subang, Provinsi Jawa Barat, pada Selasa (12/7/2022).

Kedatangan Presiden Jokowi ke balai tersebut antara lain untuk memastikan ketersediaan pangan, utamanya beras di Tanah Air.

"Pagi hari ini saya datang ke Balai Padi dari Kementerian Pertanian dalam rangka untuk memastikan ketersediaan pangan kita, utamanya beras karena memang di balai ini benih-benih varietas unggul itu disiapkan," ujar Presiden Jokowi dalam keterangannya, Selasa (12/7/2022).

 BACA JUGA:Ikuti Arahan Jokowi, Khofifah Ajak Warga Kembali Pakai Masker

Presiden Jokowi menekankan agar jajarannya tidak hanya berfokus pada satu jenis pangan saja yaitu beras.

Dia mendorong agar tanaman pangan lain seperti sagu, sorgum, porang, jagung, hingga ketela pohon untuk terus dikembangkan dan ditingkatkan produksinya.

"Saya yakin, karena kita sudah tiga tahun ini tidak impor beras, saya yakin swasembada beras kita akan segera kita capai," tegasnya.

Menurut Kepala Negara, saat ini dunia sedang mengalami kekurangan pangan di mana-mana.

Oleh sebab itu, Presiden meminta semua pihak agar waspada dan memastikan agar ketersediaan pangan Indonesia berada pada kondisi yang aman.

Baca Juga: Saatnya Anak Muda Bangkit Bersama untuk Indonesia Bersama Astra

Dalam peninjauannya di BBPadi, Presiden Jokowi antara lain melihat gudang plasma nutfah yang menyimpan berbagai koleksi dan konservasi plasma nutfah tanaman padi.

Presiden melihat bahwa BBPadi telah menyiapkan varietas-varietas unggul serta menemukan varietas-varietas.

"Kita lihat tadi yang banyak ditanam oleh masyarakat memang Inpari 32 dan Inpari 42 dan juga varietas-varietas yang lainnya," imbuhnya.

Lebih lanjut, Presiden menekankan bahwa benih memiliki peranan yang sangat penting dalam menaikkan produksi beras nasional di setiap hektarnya.

Jika betul-betul didampingi oleh para Penyuluh Pertanian Lapangan (PPL), Presiden yakin lahan pertanian yang dikelola akan menghasilkan panen yang baik.

"Kalau betul-betul didampingi oleh PPL-PPL yang baik, satu hektare tadi Inpari 32, Inpari 42, bisa menghasilkan kurang lebih sampai 12 ton. Tetapi katakanlah rata-rata 7-8 ton saja itu sudah sebuah lompatan yang sangat baik bagi stok ketersediaan pangan, utamanya beras kita," jelasnya.

Turut mendampingi Presiden dalam kesempatan tersebut yaitu Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo, Menteri BUMN Erick Thohir, Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum, dan Bupati Subang Ruhimat.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini