Share

Bakal Bernasib seperti Sri Lanka, Berikut Daftar Negara yang Terancam Bangkrut

Shelma Rachmahyanti, MNC Media · Rabu 13 Juli 2022 14:26 WIB
https: img.okezone.com content 2022 07 13 320 2628843 bakal-bernasib-seperti-sri-lanka-berikut-daftar-negara-yang-terancam-bangkrut-uwbPD6fVcm.JPG Sri Lanka bangkrut. (Foto: BBC)

JAKARTA – Daftar 9 negara yang terancam bangkrut seperti Sri Lanka.

Kesulitan ekonomi dan besarnya utang negara diketahui menjadi penyebab hal itu terjadi.

Sebagaimana diketahui, Sri Lanka dinyatakan bangkrut karena gagal bayar utang dan krisis ekonomi. Sri Lanka tengah menghadapi tantangan berat dalam sejarah mereka.

 BACA JUGA:Sri Lanka Akan Pilih Presiden Baru pada 20 Juli

Selain Sri Lanka ternyata ada sejumlah negara yang juga terancam bangkrut. Lantas, negara mana saja?

Berdasarkan catatan Okezone, Rabu (13/7/2022), berikut daftar negara yang terancam bangkrut seperti Sri Lanka:

1. Zimbabwe

Inflasi di Zimbabwe telah melonjak hingga lebih dari 130%, meningkatkan kekhawatiran negara tersebut dapat kembali ke hiperinflasi tahun 2008 yang mencapai 500 miliar persen dan menumpuk masalah pada ekonominya yang sudah rapuh.

Zimbabwe berjuang untuk menghasilkan arus masuk yang memadai dari greenback yang dibutuhkan untuk ekonomi lokalnya yang sebagian besar dolar, yang telah terpukul oleh tahun-tahun deindustrialisasi, korupsi, investasi rendah, ekspor rendah dan utang tinggi. Inflasi telah membuat warga Zimbabwe tidak mempercayai mata uang tersebut, menambah permintaan dolar AS. Dan banyak yang melewatkan makan karena mereka berjuang untuk memenuhi kebutuhan.

2. Turki

Memburuknya keuangan pemerintah dan meningkatnya defisit neraca perdagangan dan modal telah memperparah masalah Turki dengan utang yang tinggi dan meningkat, inflasi lebih dari 60% dan pengangguran yang tinggi. Bank Sentral terpaksa menggunakan cadangan devisa untuk menangkis krisis mata uang, setelah lira yang terkepung jatuh ke posisi terendah sepanjang masa terhadap euro dolar AS pada akhir tahun 2021.

Pemotongan pajak dan subsidi bahan bakar untuk meredam pukulan dari inflasi telah melemahkan keuangan pemerintah. Keluarga berjuang untuk membeli makanan dan barang-barang lainnya, sementara utang luar negeri Turki adalah sekitar 54% dari PDB, tingkat yang tidak berkelanjutan mengingat tingginya tingkat utang pemerintah.

3. Pakistan

Pakistan seperti Sri Lanka, Pakistan telah melakukan pembicaraan mendesak dengan IMF, berharap untuk menghidupkan kembali paket bailout USD6 miliar yang ditunda setelah pemerintah Perdana Menteri Imran Khan digulingkan pada bulan April. Melonjaknya harga minyak mentah mendorong naiknya harga bahan bakar yang pada gilirannya menaikkan biaya lainnya, mendorong inflasi hingga lebih dari 21%.

4. Myanmar

 

Pandemi dan ketidakstabilan politik telah menghantam ekonomi Myanmar, terutama setelah tentara merebut kekuasaan pada Februari 2021 dari pemerintahan terpilih Aung San Suu Kyi. Itu membawa sanksi Barat yang menargetkan kepemilikan komersial yang dikendalikan oleh tentara, yang mendominasi ekonomi.

Ekonomi mengalami kontraksi sebesar 18% tahun lalu dan diperkirakan hampir tidak tumbuh pada tahun 2022. Lebih dari 700.000 orang telah melarikan diri atau diusir dari rumah mereka oleh konflik bersenjata dan kekerasan politik. Situasinya sangat tidak pasti, pembaruan ekonomi global baru-baru ini dari Bank Dunia mengecualikan perkiraan untuk Myanmar untuk 2022-2024.

Baca Juga: Peduli Pejuang Kanker, Donasi Rambut Bersama Lifebuoy dan MNC Peduli Tengah Berlangsung!

5. Lebanon

Negara ini berbagi dengan Sri Lanka kombinasi beracun dari keruntuhan mata uang, kekurangan, tingkat inflasi yang menghukum dan kelaparan yang meningkat, antrian yang mengular untuk gas dan kelas menengah yang hancur. Itu juga mengalami perang saudara yang panjang, pemulihannya terhambat oleh disfungsi pemerintah dan serangan teror.

Usulan pajak pada akhir 2019 memicu kemarahan lama terhadap kelas penguasa dan protes berbulan-bulan.

Mata uang mulai tenggelam dan Lebanon gagal membayar kembali senilai sekitar USD90 miliar pada saat itu, atau 170% dari PDB — salah satu yang tertinggi di dunia. Pada Juni 2021, dengan mata uang yang telah kehilangan hampir 90% nilainya, Bank Dunia mengatakan krisis tersebut menempati peringkat salah satu yang terburuk di dunia dalam lebih dari 150 tahun.

6. Laos

Negara yang kecil dan terkurung daratan adalah salah satu ekonomi dengan pertumbuhan tercepat sampai pandemi melanda. Tingkat utangnya telah melonjak dan seperti Sri Lanka, Sri Lanka sedang dalam pembicaraan dengan kreditur tentang cara membayar kembali pinjaman senilai miliaran dolar.

Itu masalah mendesak mengingat keuangan pemerintah negara yang lemah. Cadangan devisanya sama dengan kurang dari dua bulan impor, kata Bank Dunia. Depresiasi 30% dalam mata uang Laos, kip, telah memperburuk kesengsaraan itu. Kenaikan harga dan hilangnya pekerjaan karena pandemi mengancam akan memperburuk kemiskinan.

7. Afghanistan

Negara ini terhuyung-huyung akibat krisis ekonomi yang mengerikan sejak Taliban mengambil kendali ketika AS dan sekutu NATO-nya menarik pasukan mereka tahun lalu. Bantuan asing—yang telah lama menjadi andalan berhenti praktis dalam semalam dan pemerintah memberlakukan sanksi, menghentikan transfer bank dan melumpuhkan perdagangan, menolak untuk mengakui pemerintah Taliban.

Pemerintahan Biden membekukan USD7 miliar cadangan mata uang asing Afghanistan yang disimpan di Amerika Serikat. Sekitar setengah dari 39 juta penduduk negara itu menghadapi tingkat kerawanan pangan yang mengancam jiwa dan sebagian besar pegawai negeri, termasuk dokter, perawat, dan guru, tidak dibayar selama berbulan-bulan. Sebuah gempa bumi baru-baru ini menewaskan lebih dari 1.000 orang, menambah kesengsaraan itu.

8. Argentina

Sekitar empat dari setiap 10 orang Argentina miskin dan bank sentralnya kehabisan cadangan devisa karena mata uangnya melemah. Inflasi diperkirakan akan melebihi 70% tahun ini. Jutaan orang Argentina bertahan hidup sebagian besar berkat dapur umum dan program kesejahteraan negara, banyak di antaranya disalurkan melalui gerakan sosial yang kuat secara politik terkait dengan partai yang berkuasa.

Kesepakatan baru-baru ini dengan IMF untuk merestrukturisasi utang USD44 miliar menghadapi pertanyaan atas konsesi yang menurut para kritikus akan menghambat pemulihan.

9. Mesir

Tingkat inflasi Mesir melonjak hampir 15% pada bulan April, menyebabkan kemiskinan terutama bagi hampir sepertiga dari 103 juta penduduknya yang hidup dalam kemiskinan. Mereka sudah menderita dari program reformasi ambisius yang mencakup langkah-langkah penghematan menyakitkan seperti mengambangkan mata uang nasional dan pemotongan subsidi untuk bahan bakar, air dan listrik.

Bank sentral menaikkan suku bunga untuk mengekang inflasi dan mendevaluasi mata uang, menambah kesulitan dalam membayar utang luar negeri Mesir yang cukup besar. Cadangan devisa bersih Mesir telah jatuh. Tetangganya Arab Saudi, Qatar dan Uni Emirat Arab telah menjanjikan USD22 miliar dalam bentuk deposito dan investasi langsung sebagai bantuan.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini