Share

Wall Street Menguat Didorong Kenaikan Saham Teknologi

Anggie Ariesta, Jurnalis · Kamis 21 Juli 2022 06:59 WIB
https: img.okezone.com content 2022 07 21 278 2633424 wall-street-menguat-didorong-kenaikan-saham-teknologi-bVj33BnghX.JPG Wall street hari ini. (Foto: Reuters)

JAKARTA - Wall Street berakhir lebih tinggi pada akhir perdagangan Kamis (21/7/2022) dengan Nasdaq yang padat teknologi membukukan kenaikan 1,6% pada sinyal pendapatan positif dengan waspada terhadap inflasi dan lebih banyak kenaikan suku bunga oleh The Fed.

Mengutip Reuters, Dow Jones Industrial Average (DJI) naik 47,79 poin, atau 0,15%, menjadi 31.874,84, S&P 500 (SPX) naik 23,21 poin, atau 0,59%, menjadi 3.959,9 dan Nasdaq Composite (IXIC) bertambah 184,50 poin, atau 1,58%, menjadi 11.897,65.

 BACA JUGA:Wall Street Naik Tajam, Investor Diberi Kelonggaran di Tengah Kekhawatiran Inflasi

Saham Netflix Inc (NFLX.O) bertambah 7,4% setelah perusahaan memperkirakan akan kembali ke pertumbuhan pelanggan selama kuartal ketiga, sementara membukukan penurunan 1 juta pelanggan yang lebih kecil dari perkiraan pada kuartal kedua.

Saham dengan pertumbuhan tinggi lainnya memperpanjang kenaikan mengikuti perkiraan dari penyedia layanan streaming. Saham Apple Inc (AAPL.O), Amazon.com Inc (AMZN.O), Microsoft Corp (MSFT.O) dan Meta Platforms Inc (META.O) naik antara 1% dan 4,2%.

Produsen kendaraan listrik Tesla Inc (TSLA.O) naik 2% dalam perdagangan yang diperpanjang setelah melaporkan kenaikan laba kuartalan setelah bel.

"Harga ekuitas sedang tren dalam mode roller coaster, saat ini berada di bawah pengaruh inflasi, suku bunga, dan pendapatan," kata kepala strategi ekuitas Terry Sandve di U.S. Bank Wealth Management.

Baca Juga: Peduli Pejuang Kanker, Donasi Rambut Bersama Lifebuoy dan MNC Peduli Tengah Berlangsung!

“Kami akan membutuhkan serangkaian siklus pelaporan lain untuk mengonfirmasi apakah inflasi memang terkendali atau tidak,” imbuhnya.

Analis memperkirakan laba S&P 500 tahun-ke-tahun agregat tumbuh 5,9% di musim pelaporan ini, turun dari perkiraan 6,8% pada awal kuartal, menurut data Refinitiv.

Inflasi yang tidak terkendali pada awalnya menyebabkan pasar memperkirakan kenaikan suku bunga 100 basis poin penuh pada pertemuan Fed minggu depan, sampai beberapa pembuat kebijakan mengisyaratkan kenaikan 75 basis poin.

Tujuh dari 11 sektor utama S&P 500 menguat, dengan consumer discretionary (SPLRCD) dan teknologi informasi (SPLRCT) membukukan kenaikan terbesar.

Perdagangan tetap bergejolak dalam volume tipis, dengan indeks Volatilitas CBOE (VIX) ditutup pada 23,79 poin ke level terendah dalam hampir tiga bulan.

Volume di bursa AS adalah 11,51 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 11,43 miliar untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir.

"Volume rendah menonjolkan pergerakan pasar secara historis dan meskipun kami telah menghapus USD10 atau USD15 triliun dari ekuitas global tahun ini, masih ada banyak kelebihan likuiditas. Jadi volume rendah pada kelebihan likuiditas masih dapat menonjolkan pergerakan," ujar kepala investasi John Lynch petugas untuk Comerica Wealth Management.

Sementara saham Baker Hughes Co jatuh 8,3% sebagai persentase pecundang S&P terbesar, karena penyedia layanan ladang minyak melaporkan kerugian kuartal kedua yang lebih besar, sementara laba yang disesuaikan juga meleset dari perkiraan.

Isu-isu yang maju melebihi jumlah yang menurun di NYSE dengan rasio 1,94 banding 1; di Nasdaq, rasio 2,28 banding 1 mendukung para advancers.

S&P 500 membukukan satu tertinggi baru 52-minggu dan 29 terendah baru; Nasdaq Composite mencatat 29 tertinggi baru dan 38 terendah baru.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini