Share

Tiket Masuk Pulau Komodo Rp3,75 Juta Ditunda, Sandiaga Uno Singgung Soal Perbaikan

Heri Purnomo, iNews · Senin 08 Agustus 2022 18:15 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 08 320 2644201 tiket-masuk-pulau-komodo-rp3-75-juta-ditunda-sandiaga-uno-singgung-soal-perbaikan-t1DtpAVfkF.JPG Menparekraf Sandiaga Uno (Foto: Kemenparekraf)

JAKARTA - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno mengatakan penundaan kenaikan tarif masuk Rp3,75 juta ke Taman Nasional Komodo menjadi saat yang tepat bagi para pemangku Pariwisata untuk memperbaiki sistem komunikasi kepada masyarakat.

"Ini juga saat yang tepat untuk melakukan perbaikan perbaikan sistem komunikasi sehingga penundaan ini lebih memberikan pemahaman, apa saja manfaat kontribusi terhadap konservasi agar Taman Nasional Komodo ini punya aspek pariwisata yang berkualitas dan berkelanjutan," katanya Sandiaga dalam keterangan resmi di Jakarta, Senin 8/8/2022).

Sandiaga mengatakan kalau perbaikan komunikasi diperlukan agar tidak terjadi gejolak penolakan terhadap keniakan yang akan ditetapkan pada 1 Januari 2023 mendatang.

 BACA JUGA:Didemo soal Tiket Pulau Komodo Rp3,75 Juta, Sandiaga Uno Ajak Anak-Anak Labuan Bajo Ngopi Bareng

"Kita menetapkan bahwa 1 januari adalah waktu di mana tarif kontribusi akan dterapkan tapi beberapa bulan ke depan ini akan kita siapkan melalui suatu komunikasi yang trasnparan dan responsible dan fair," bebernya.

Baca Juga: Peduli Pejuang Kanker, Donasi Rambut Bersama Lifebuoy dan MNC Peduli Tengah Berlangsung!

"Kita mau tampung semua aspirasi dari seluruh lapisan masyarakat," tambahnya.

Dari tenggat waktu selama 5 bulan tersebut sebelum ditetapkan kenaikan, pihaknya akan memperbaiki komunikasi publik, memperbaiki penyerapan aspirasi serta memantau situasi terutama tentang penundaan dan pembatalan kunjungan.

"Jika ada gejolak ditangani dengan transparan, kita redam, kita tdak ingin narasi terhadap pariwisata yang sudah sangat baik, karena kita naik indeksnya, lapangan kerja juga sudah tambah 1,1 juta, ini kita pastikan terus momentumnya kita kawal dan kita tingkatkan," pungkasnya.

Dia pun berharap ke depannya pelayanan dengan pariwisata yang fokus terhadap keberlanjutan, konservasi, dan ekonomi bisa diwujudkan secara beriringan.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini