Share

Glodok City Bak 'Kuburan', Banyak Kios Tutup hingga Disegel! Pengakuan Pedagang Mengejutkan

Dimas Choirul, MNC Media · Kamis 22 September 2022 14:22 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 22 320 2672798 glodok-city-bak-kuburan-banyak-kios-tutup-hingga-disegel-pengakuan-pedagang-mengejutkan-mO9v7ufOqv.jpg Glodok City sepi seperti kuburan (Foto: MPI)

JAKARTA – Pusat perbelanjaan Glodok City sepi bak kuburan. Banyak kios di Glodok City yang tutup bahkan disegel.

Pusat perbelanjaan elektronik yang dikenal masyarakat Jabodetabek itu kondisinya kini sangat sepi. Pantauan MNC Portal, Kamis (22/9/2022), terlihat banyak kios yang tutup. Utamanya yang berada di blok AL.04 AKS. Tak sampai 10 pedagang ada di sana.

Beberapa kios yang tutup itu diketahui lantaran tengah disewakan oleh pemilik dan juga ada yang ditutup sementara lantaran belum memenuhi kewajibannya dalam membayar ketentuan yang tertuang dalam perjanjian kerjasama antara Pasar Jaya dengan pengembang.

glodok city sepi

Akibatnya pihak pengelola yakni Perumda Pasar Jaya UPB Pasar Glodok terpaksa menutupnya dengan menempelkan surat penyegelan.

"Ditutup sementara sampai ada penyelesaian administrasi," bunyi surat penyegelan tersebut.

Meski demikian, masih banyak para penjual di tiap lantai yang menjajakan dagangannya baik berupa peralatan elektronik maupun alat-alat kesehatan. Namun tetap saja, para pengunjung yang datang terlihat tidak begitu ramai.

Salah seorang pedagang elektronik sound, Ari mengaku omzet penjualannya menurun lantaran sepinya pembeli. Kondisi ini mulai berlangsung saat awal pandemi COVID-19 2020 lalu.

"Dari pas lockdown (Pandemi COVID-19) itu saja. Sebelum lockdown itu ramai, kios penuh sampai atas-atas," ujar Ari saat ditemui MNC Portal.

Ari mengatakan, sejak saat itulah banyak para pedagang meninggalkan kiosnya. Beberapa di antaranya beralih ke penjualan online, ada pula yang pindah ke LTC Glodok dan Harco.

"Iya pokoknya teman-teman yang lain pada mencar semua," ungkapnya.

Kondisi sepinya Pasar Glodok City juga diutarakan Manajer Pasar Glodok Sunarsih. Ia mengakui sepinya pasar Glodok ini berawal sejak masa pandemi COVID-19. Hal itu membuat para pedagang memutar otak hingga beralih berjualan secara online.

Meski demikian, untuk saat ini, kata dia, mulai adanya peningkatan jumlah pengunjung yang datang. Hal itu disebabkan lantaran semakin menurunnya angka COVID-19 dalam beberapa waktu terakhir ini.

"Dan kondisi saat ini mulai ada peningkatan pengunjung," ujarnya.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini