Share

Bandara Adi Soemarmo Berharap Maskapai Penerbangan Buka Rute Internasional

ant, Jurnalis · Selasa 30 Januari 2018 18:35 WIB
https: img.okezone.com content 2018 01 30 320 1852270 bandara-adi-soemarmo-berharap-maskapai-penerbangan-buka-rute-internasional-lqUcr693c0.jpg Ilustrasi: Shutterstock

SOLO - PT Angkasa Pura I Adi Soemarmo berharap ada maskapai penerbangan yang bersedia membuka rute internasional dari dan menuju Solo, Jawa Tengah.

"Saat ini GM kami masih berupaya membuka sebanyak mungkin rute baru Solo, termasuk rute internasional. Terlepas mundurnya Air Asia membuka rute Solo-Kuala Lumpur pasti mereka punya kajian sendiri," kata Manajer Teknik PT Angkasa Pura I Adi Soemarmo, Eko Bambang Sujarwo, di Solo, Selasa (30/1/2018).

 Baca juga: Optimalkan Jalur Udara Selatan Jawa, Tiga Bandara Jadi Perhatian

Saat ini pihak manajemen bandara sedang membujuk maskapai Lion Air untuk bersedia mengisi kekosongan slot yang ditinggalkan oleh maskapai Air Asia tersebut.

"Karena sebetulnya tingkat okupansi rute Solo-Kuala Lumpur sampai 70 persen. Tetapi memang agak membingungkan, sekarang kan penumpang akan datang dengan sendirinya manakala rutenya ada. Repotnya, rute baru mau dibuka sama 'airlines' kalau penumpangnya ada," katanya.

Menurut dia, keberanian maskapai penerbangan untuk membuka rute penerbangan baru merupakan faktor terbesar yang dibutuhkan oleh Angkasa Pura maupun maskapai itu sendiri.

 Baca juga: Pembebasan Lahan Beres, Bandara Kulon Progo Dibangun Maret 2018

Oleh karena itu, pihaknya mengapresiasi langkah maskapai Citilink yang belum lama ini sudah memastikan akan membuka rute Solo-Palangkaraya PP, Solo-Papua PP, dan Solo-Cengkareng PP.

"Sebelumnya dari Adi Soemarmo Citilink hanya melayani penerbangan Solo-Jakarta sehari sekali," katanya.

Pihaknya berharap dengan pembukaan rute baru tersebut dapat mendongkrak jumlah penumpang pesawat melalui Bandara Adi Soemarmo.

 Baca juga: Bandara Jenderal Besar Soedirman Ditargetkan Rampung Tahun Ini

Dia mengatakan saat ini jumlah penumpang baik yang berangkat maupun yang datang masing-masing sekitar 4.000 penumpang/hari.

"Artinya setiap hari ada sekitar 8.000 penumpang yang melakukan perjalanan melalui Bandara Adi Soemarmo. Kami sendiri tidak ada target khusus karena kami lebih fokus pada kenyamanan penumpang. Meski demikian, kami siap melayani jika jumlah penumpang lebih banyak dibandingkan tahun lalu," katanya.

Mengenai pelayanan untuk kenyamanan penumpang, pihaknya akan membangun terminal baru dengan kapasitas sekitar 13.000 penumpang.

Mengenai hal itu, pihaknya sudah menyiapkan lahan seluas 43 hektare.

"Untuk dana pembangunan yang kami siapkan sebesar Rp210 miliar. Targetnya pembangunan dapat segera dilakukan dan selesai pada akhir tahun ini. Harapan kami tahun depan dapat dioperasionalkan," katanya.

(dni)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini