Jabodetabek Jadi Sarang Uang Palsu Terbanyak

ant, Jurnalis · Jum'at 16 Maret 2018 18:00 WIB
https: img.okezone.com content 2018 03 16 320 1873883 jabodetabek-jadi-sarang-uang-palsu-terbanyak-9KFYcBHTyZ.jpg Foto: Okezone

JAKARTA - Kepala Subdit Uang Palsu Direktorat Tindak Pidana Ekonomi dan Khusus Bareskrim Polri Kombes Pol Wisnu Hermawan mengatakan bahwa daerah Jabodetabek menjadi daerah dengan temuan uang palsu paling banyak beredar di masyarakat.

Setelah Jabodetabek, di urutan kedua yakni Jawa Timur. Selanjutnya Jawa Barat dan Jawa Tengah.

"Temuan upal banyak beredar di Jabodetabek, kemudian Jatim, Jabar, Jateng," kata Kombes Wisnu Hermawan di Kantor Bareskrim Polri, Jakarta, Jumat (16/3/2018).

 Baca Juga: Marak Uang Palsu, BI: Masyarakat Tidak Tahu Keaslian Rupiah

Sementara di luar Pulau Jawa, uang palsu terbanyak beredar di Lampung, Sumatera Utara dan Bali.

Wisnu mengatakan, pada 2014, temuan penyebaran uang palsu tertinggi di Jakarta. Pada 2015 di Jatim. Selanjutnya pada 2016, penyebaran uang palsu terbanyak di DKI Jakarta dan Banten. Pada 2017 di Jatim.

"Pelaku pembuat dan pengedar upal dari daerah Jawa," katanya.

Selama tahun 2018, penyidik Bareskrim telah membekuk tiga sindikat pembuat dan pengedar uang palsu. Mereka adalah sindikat Jawa Timur, Jawa Barat dan DKI Jakarta.

 Baca Juga: Jelang Natal, BI: Waspadai Uang Palsu

Sementara Kepala Divisi Penanggulangan Uang Palsu Departemen Pengelolaan Uang Bank Indonesia, Asral Mashuri mengatakan, saat ini rata-rata ada delapan lembar uang palsu yang ditemukan diantara satu juta lembar uang asli yang beredar di masyarakat Indonesia.

Menurut Asral, hal ini lebih rendah dibanding uang palsu yang beredar di negara tetangga, Malaysia, Thailand dan Vietnam.

"Di tiga negara tersebut, mencapai belasan uang palsu yang ditemukan per satu juta uang asli yang beredar," kata Asral.

(dni)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini