nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

5 Kisah Miliarder Taiwan, dari Pengusaha Baru hingga Kaya karena Warisan

Andrea Heschaida Nugroho, Jurnalis · Selasa 13 November 2018 14:03 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2018 11 13 320 1977173 5-kisah-miliader-taiwan-dari-pengusaha-baru-hingga-kaya-karena-warisan-xMc30w9Z5Y.jpg Ilustrasi (Foto: Shutterstock)

JAKARTA – Index saham Taiwan jatuh 3,3% hingga 5 November 2018. Alhasil, banyak konglomerat yang bangkit atau terpuruk secara dramatis.

Berikut cerita miliarder dari pendatang baru seperti Lin Chen-hai hingga penerus perusahaan William & Wilfred Wang, seperti dilansir dari Forbes Selasa (13/11/2018).

1. Lin Chen-hai

Lin Chen-hai memulai debutnya sebagai miliarder di posisi 19 dengan fokus ke industri jasa finansial. Setidaknya, dia berkecimpung di sejumlah perusahaan, China Bills Finance, Taishin Financial Holdings dan SinoPac Financial Holding, dan investasi swasta PJ Asset Mangement.

2. Chang Chun

Pabrikan kecil plastik Lin Shu-hong, MK Liao dan Tseng Shin-yi berubah menjadi petrokimia raksasa yaitu Chang Chun Group. Satu-satunya pendiri yang masih hidup adalah Lin di urutan ke enam dengan kekayaan USD3,9 miliar. Pada 90 tahun, dia masih aktif dalam bisnis dan menjadi pimpinan sampai 2013, ketika dia menyerahkan kendali ke Liao Long-shing, nnak Liao yang berada di urutan 46 dengan kekayaan USD580 juta.

Baca Juga: Jejak Karier Stan Lee, Pencipta Hulk hingga Iron Man

Liao meninggal pada tahun 1999 dan Tseng pada tahun 2016. Sebagian besar saham Tseng jatuh ke putranya, Tseng Cheng, dan putrinya, Tseng Sing-ai, yang membuat daftar untuk pertama kalinya tahun ini dengan kekayaan bersih gabungan sebesar USD2,8 milyar di urutan 11.

3. Chao Teng-Hsiung

Kasus ini bermula dari proyek Taipei Dome, sebuah stadion multi-guna yang telah selesai sebagian yang telah disorot karena diduga melanggar peraturan keselamatan dan mendapat manfaat dari favoritisme oleh pejabat kota, yang mereka tolak. Chao, juga terkena masalah hukum pada tahun 2015, ketika dia dijatuhi hukuman dua tahun penjara karena suap dan korupsi; hukumannya ditangguhkan. Skandal itu telah menodai citranya.

4. Shirley Kao

Ketika Kao Chin-yen pensiun pada tahun 2013, Shirley anak permpuannya dan Lo, menantunya menjadi ketua. Dia sejak itu memimpin perusahaan-perusahaan yang berkaitan dengan kesehatan dan kecantikan serta unit department store. Shirley mewarisi kekayaan ayahnya setelah Kao Chin-yen meninggal pada tahun 2016, dan tahun ini Shirley debut di urutan 40.

Baca Juga: Daftar Miliarder Terkaya Taiwan Berubah akibat Rontoknya Pasar Saham

5. William dan Wilfred Wang

Pendiri Formosa Plastics Group Wang Yung-tsai dan saudaranya Y.C. Wang, memiliki 18 anak dan lima istri di antara mereka. Dua putra Yung-tsai pemegang saham terbesar di generasi kedua yaitu di urutan 26. William mengambil alih kekuasaan kelompok plastik-dan-petrokimia pembangkit tenaga listrik - yang juga memiliki perawatan kesehatan, pendidikan, pertanian dan pariwisata - di 2006. Wilfred sekarang mengepalai unit petrokimia. Anggota lain dari klan juga bekerja untuk kelompok atau perusahaan terkait, dan beberapa telah meraup untung dengan bisnis mereka sendiri.

 (Feb)

(fbn)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini