nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

IPO, Menteng Heritage Patok Harga Rp105 per Saham

Rabu 10 April 2019 11:43 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2019 04 10 278 2041464 ipo-menteng-heritage-patok-harga-rp105-per-saham-3VmGk26wIr.jpg Ilustrasi: Foto Shutterstock

JAKARTA - PT Menteng Heritage Realty telah resmi mendapatkan pernyataan efektif dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Senin 8 April 2019. Perseroan langsung mendaftarkan penawaran umum saham perdana ke dalam penitipan kolektif PT Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI).

Seperti dikutip dalam laman KSEI, perseroan menawarkan harga penawaran umum perdana saham senilai Rp105 per saham. Demikian dilansir Harian Neraca, Jakarta, Rabu (10/4/2019).

 Baca Juga: Menteng Heritage Realty Bidik Dana IPO Rp125 Miliar

Menteng Heritage Realty bakal menawarkan 1,19 miliar saham. Dengan demikian, calon emiten ini bakal memperoleh dana senilai Rp125,05 miliar.

Bertindak sebagai penjamin pelaksana emisi efek adalah PT Sinarmas Sekuritas dan pejamin emisi efek adalah PT Jasa Utama capital Sekuritas. Masa penawaran umum akan dilakukan pada 9 April 2019 dan penjatahan pada 10 April 2019.

Sebelumnya, Direktur Utama Menteng Heritage Realty Christofer Wibisono menuturkan, jumlah saham yang dilepas oleh sebanyak-banyaknya 1,19 miliar atau sebesar 20% dari jumlah modal ditempatkan dan disetor penuh. Perseroan akan menggunakan dana IPO sebanyak 49,55% untuk mengakuisisi perusahaan pelayaran, PT Global Samudra Nusantara (GSN), 25,57% untuk mengakuisisi Wijaya Wisesa Bakti Development dan sisanya untuk modal kerja perseroan.

Bila Menteng Heritage mengakuisisi GSN, maka diproyeksikan perusahaan pelayaran tersebut berpotensi memberikan berkontribusi hingga Rp14 miliar pada tahun ini. Adapun target pendapatan Menteng Heritage Realty pada 2019, 2020 dan 2021 masing-masing senilai Rp107,36 miliar, Rp115,11 miliar dan Rp122,24 miliar.

Pada tahun ini, perseroan memproyeksikan okupansi bakal mencapai 48,5%--49%. Menurutnya, target okupansi ini masih di atas dari industri hotel bintang 5 yang hanya memiliki okupansi 45%.

 Baca Juga: Melantai di BEI, Saham Meta Epsi Meroket 50%

Adapun strategi yang dilakukan perseroan untuk mencapai pendapatan yang ditetapkan yakni mendukung MICE (meeting, insentive travel, convention, exhibition). Menurutnya, desain interior yang dimiliki The Hermitage menjadi daya tarik yang kuat.

Dia mengungkapkan, perseroan juga akan menggunakan jasa manajemen dari Marriot International Inc. untuk meningkatkan okupansi hotel. The Hermitage juga menerapkan revenue optimalization strategy dalam kegiatan operasional sehingga dapat mencapai profitabilitas yang optimal.

Perseroan juga akan mengoptimalkan layanan pemesanan hotel berbasis internet dan juga memberikan promosi secara digital untuk meningkatkan daya tarik.

(dni)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini